Thursday, August 3, 2017

Tabung Adopsi Agustus...!!!

Halo teman Cemprut, Agustus ini mau buka Tabung Adopsi, cara ikutannya seperti ini:
  1. Kirim email ke: cemprut@gmail.com dgn judul: Tabung Adopsi Agustus
  2. Isi email sebagai berikut:
  • Nama Plushie & Jumlah: (contoh) Snowiyati 1
  • Nama pemesan, Alamat lengkap & nomor telepon









Biaya Tabung Adopsi tiap Plushie Rp. 195.000,- blom termasuk ongkir.
Tinggi Menthis Plushie sekitar 29 cm, bahan dari Kain Katun, Dakron, Kancing, Kulit Sintetis.
Lama pembuatan 3-4 minggu. Info selanjutnya akan disampaikan dibalasan email nanti 👌😊

Tabung Adopsi Agustus dibatasi hanya sampai 25 plushie sahaja. Jadi segera ikutan Tabung Adopsi Agustus ini ya temans, ditunggu emailnya 🙋


Thursday, June 22, 2017

Tabung Adopsi Plushies...!!!

Kali ini mau update tentang beberapa Plushie Tabung Adopsi yang jadi favorit aku nih. Yang bikin jadi favorit itu bukan karena bikinnya yang gampang, tapi segala keriwehaaaan yang terjadi dibalik pembuatan plushienya 😁 Yang pertama ini nih si Harley Quinn 🙋

Yang bikin riweh-riweh bahagia itu pas bikin tatonya, banyaaaaak bangeeet ya ternyata 😅 Tadinya mau dilukis pakai cat akrilik, tapi ternyata kuas kecilku pada mbrudul semua, trus dicoba pakai spidol Sharpie yang ujungnya udah mulai nggak lancip lagi, hihi, tapi kok Alhamdulillah bisa teratasi walopun gambarinnya dikondisikan mencapai zen yang sempurna, halah lebai 😛





Yang kedua adalah si Swedish Girl ini, nggak syusyah-syusyah amat sih, cuman printilannya aja yang banyak. Tahun lalu juga aku pernah Lahiran Around the World juga bikin baju-baju nan banyak printilan gini, terutama yang Eropa-an. Jadi ini kayak nginget-nginget lagi memory tangan yang pating mrinthil bikin baju-baju mereka 😅


Yang ketiga adalah 2 Plushie yang mo dibikin kado buat salah satu Desainer lokal, Mbak Olin namanya. Pas dikasih tau sample gambarnya trus langsung muter-muter itu burung-burung diatas kepala, hihi 😛  Kain-kainnya semua dikirim dari tim mereka, begitu juga dengan sketch bajunya, dan makin puyeng aja aku, haha 😅

Akhirnya aku iya in, tapi dengan syarat cara jahitya ala Cemprut, penampakan hasil jadinya semirip mungkin sama desain baju yang udah jadi. Baju yang pertama (mau nggak mau) banyak part yang dijahit tangan, karena aku blom sampe situ ilmunya buat bikin pola dan jahit mesin polanya itu 😅

Ini bisa dibilang rekor baju plushies yang paling riweeeeh detail dan cara jahitnya yang pernah aku buat, boleh lah tepok tangan buat aku pemirsah sekaliaaaan 👏😆😛 Alhamdulillah sang desainer sukak dan amaze sama hasil jadi bajunya 🙏 Mbak Oliiin...nggak ngebayangin deh darimana itu proses kamu bikin bajunya dari ide mentah sampai jadi baju rancangan kamu, saluuut...bagus-bagus semua baju design kamu Mbak Olin 🙋



Yang keempat adalah Plushie buat petinju Wiem Sapulete, chalengging juga nih mbikinnya, yang pertama kepikiran adalah bentuk mukanya yang pengen dibikin garang, terus sarung tinjunya, trus sepatu tinjunya. Tapi karena semangat mbikinnya akhirnya Alhamdulillah jadi juga 🙋

Kali ini berhasil melawan diri sendiri, yang kadang sukak ngujuk-ngujuki (memprovokasi) kalo ituuu mbikinnya mesti syusyaaaah Mpruuuttt...pas aja deeeeh 😅 Alhamdulillah deh itu ujuk-ujukan jelek berhasil di Hook, trus di Jab, trus di Cross, lalu di Uppercut, halaaaah, hihi 😜




Jadi masih selalu ditunggu tantangan-tantangan lainnya dari kamu temen-temen yang mau dibikinin Plushie Tabung Adopsi nya sama Cemprut 🙋 Please kindly email us at cemprut@gamil.com nanti akan dibalas gimana tata caranya 😉 Ditunggu ya temans 🙋


Soca the Plushie...!!!

Jadi pas pertama-tama bikin sample plushie bentuk baru, trus kok penampakannya langsung ngarahin aku ke bentukan si Soca ini ya...trus iseng deh dibikin buat diri sendiri bentuk muka dan bajunya kayak Soca, eh kok jadinya lucuk banget, jadi gemesh sendiri 😁


Siapa Soca? Jadi Soca itu nama karakter yang ada di buku 'Aku Meps dan Beps' karangan Soca Sobhita  dan Mbak Reda Gaudiamo, dan mereka itu Ibu dan anak nan kompak 😊  Karakter Soca yang aku bikin plushie berdasarkan ilustrasi dari Cecilia Hidayat aka Cecil yang gambar-gambarnya bikin aku jatuh hati dari dulu 😊


Begitu aku posting ternyata ada beberapa temen yang suka dan pengen punya buat diadopsi. Tapi aku nggak bisa gitu aja bikinin dong, karena itu karakter bukan karakter bikinan aku sendiri, jadi aku harus ijin dulu sama semua yang berhubungan sama bukunya. Setelah obrolan panjang akhirnya dapat izin sama Cecil, Soca, Mbak Reda juga pihak POST selaku penerbitnya, yaaay!

Aku pribadi pengennya Plushie Soca harus diadopsi satu paket dengan bukunya, jadi yang mengadopsi Plushie Soca nggak cuman adopsi karena (sekedar) gemesh ama bonekanya, tapi tau darimana aslinya kegemesan itu berasal. Kalo udah baca bukunya pasti tambah gemes deh ama Soca, pasti ketawa-ketawa sendiri bacanya, selain bahasanya ringan, rasanya kayak Soca kecil yang bertutur langsung sama kita 😊


Buat sementara paket Plushie Soca & Buku 'Aku, Meps & Beps' masih blom ada lagi yang siap diadopsi, InsyaAllah abis lebaran nanti kalo sudah tek tok an lagi sama POST akan siap diadopsi sama kalian 😊

Terima kasih sekali lagi buat Soca, Mbak Reda, Cecil dan POST 😘 Juga temen-temen yang mengadopsi mereka, jadiin plushie Soca jadi tempat buat kamu cubit-cubit gemes pa kamu baca bukunya, hihi 😁


Thursday, June 8, 2017

Flowers Box Card...!!!

Kemarin pas ada heboh-hebohnya ribuan ucapan karangan bunga buat petinggi Jakarta, trus kepikiran, coba kalo kecilan size nya, trus bisa dilipet, jadi bisa disimpen, kalo mau dipakai tinggal dibuka dan dipajang lagi 😃 Hmmm...terus akhirnya kepikiran deh bikin Flowers Box Card ini 🙋 Jadi bentuknya kayak rangakain bunga di box, tapi ternyata ini kartu ucapan yang bisa dilipat 😊


Bikin sendiri gampang banget kok, tinggal gambar-gambar sendiri di kertas yang agak tebelan, trus digunting-gunting, trus lem dan voila 👌 Tapi kadang yang bikin lama itu malah proses gambarnya ya, hihi 😁 Ini aku gambar di laptop dan di print, trus karena file nge print nya udah kesimpen, jadi sekalian aja deh di share di blog, biar banyak yang bikin juga 🙋

Jadi kita mulai sahaja ya tutorial nya yasss 😊 Pertama, save foto ini (semoga nggak ke resize ya), trus bisa kamu print sendiri atau ke Digital Printing, minta di print di kertas ukuran A3, jenisnya Art Carton 260, biar tingkat ketebalannya pas 👌 Atau coba kamu save gambarnya DISINI buat size besarnya 👌


Setelah di print, yang diperlukan selanjutnya adalah gunting, lem, spidol, benang atau pita. Talenannya ikutan mejeng doang kok 😋 


Gunting semua gambar disana, buat Box nya gunting di garisnya, buat bunga dan daunnya potong diluar garis gambar. Karena kalo digarisnya terlalu mepet dan nggak kuat menopang badan dia sendiri nanti, hihi 😁


Lipat potongan Box nya, lalu lem bagian lebihan kecilnya buat menjadikannya seperti kotak.


Ambil sisa potongan kertas, potong lebarnya sekitar 1,5 cm panjangnya 0,5 cm melebihi kanan kiri lebar box. Bikin 2 👌


Potong tengahnya sedikit ditiap ujungnya, lalu lipat seperti gambar.


Lem bagian lipatan, dan rekatkan disekitar 1 cm dibawah bagian atas kotak. Jadi potongan kertas ini akan berfungsi sebagai layer buat merekatkan potongan bunga dan daun. Jadi kita punya 4 layer buat menempel dan merangkai nantinya 😊


Mulailah merangkai dengan menempel bagian bawahnya di layer-layer pilihan kamu. dipakai semua boleeeh, dipakai sedikit saja boleeeeh 😊 Pastikan rangkaian kamu tidak menghambat akses box nya buat dilipat, biasanya bagian yang menjulur kebawah.


Masih pakai sisa kertas potongan, gambar kartu ucapannya buat nanti digantung di boxnya.


Gantung deh kartu ucapannya dengan benang atau pita pilihanmu 😊


Setelahnya, kamu bisa masukin Flowers Box Card nya di amplop yang besarnya sesuai dengan panjang dan lebar rangkaian bunganya. 


Asikkan rangkaian bunganya bisa dilipat dan dipasang sesuka hati 😊 Bisa jadi pemanis meja kerja kamu atau orang yang kamu kirimin kartu ucapannya. Nggak perlu nyiram tiap harinya karena nggak bakal layu, hihi 😁


Selamat mencoba ya man temaaaaan 🙋 Tag aku di IG @cemprut ya kalo rangkaian Flowers Box kamu sudah dibikin 😊


Tuesday, May 16, 2017

Menthos the Plushie...!!!

Sebenernya namanya ini Pak Cemprut yang (asal) ngasih 😅 Karena niatnya buat ngebedain bentuk satu plushie sama yang lainnya. Bua aku sih mereka masuk kategori Menthis juga karena sama size lebar dan tingginya, cuman, konstruksi kakinya beda, yang ini Kakinya jadi satu nggak terpotong, jadi nggak bisa didudukin, tapi bisa tegak berdiri 😊 Mungkin karena kebanyakan yang aku bikin tokoh cowok, jadi opposite Menthis, dibikin agak macho gitu jadi Menthos, gitu kai ya Paaak Cemps 😑

Aku sih bilangnya Menthis Superstars, tssaaahhh 😏 Karena karakter-karakter yang aku bikin terinspirasi dari tokoh-tokoh dunia yang karakter outlook nya aku ingat 😊 Jadi walopun dibikin versi plushie Cemprutnya pun, ada ciri khas yang kental yang mengarahkan orang langsung bisa nebak kalo itu karakter sesorang. Mungkin dari bentuk kepalanya, rambutnya, bajunya sampai warna bajunya 😊 Nah ini dia mereka:


Harry Potter



Max - Where's the Wild Things Are



Kurt Cobain - Nirvana



Freddie Mercury - QUEEN



Darth Vedder - Star Wars



Han Solo & Princess Leia - Star Wars



Yayoi Kusama



Little Prince - The Little Prince



Steve Zissou - The Life Aquatic of Steve Zissou



The Beatles - Sergeant Papper's Lonely Heart Club Band



Masih ada beberapa lagi...tapi blom diedit fotonya, hihi 😛 Nanti reportasenya lanjut lagi deh 🙋 Sila kalian bisa adopsi mereka di akun IG INI !!! Happy Crafting y'all 🙋


Monday, May 15, 2017

Tangerang Street Art Festival 2...!!!

Akhir Maret lalu aku diajakin sama anak-anak TSAF buat gabung jadi partisiapan di acara ke 2 mereka, haha, rasanya aneh,  ya beberapa mereka sering nongkrong bareng, tapi kan aku gak pernah 'ngebom', paling banter jadi pasukan penggembira aja, nginthil dan ngeliatin mereka pas ngebom aja, hihi 😁 Aku bilang mau, tentu mau, dengan senang hati malah, tapi dengan satu syarat: temboknya separo aja! Ahaha 😝 Takut nggak kelar, takut depresiiii karena minder sama yang partisipan yang lain, yang notabene emang jago ngebom 😅

Semalem seblom acara, kami ngumpul bareng di Semanggi, ngumpulin ide dan semangat, karena blom juga tau mo gambar apa, hihi 😁 Dan tadaaaa...malemnya dapet ide gambaran kasarnya, sambil dikasih tambahan ide sana-sini sama anak-anak, dan sudah bulat tekadku akhirnya...buat jadi berangkat besok! Nggak kabur! Ahaha 😜

Besoknya langsung datang pagi-pagi, ngaduk cat dibantuin Pak Cemprut, dan ngambil 1 can aja, karena blom tau bisa makeknya apa nggak, hihi, tetu dipilihlah warna Toska kesukaan dong. Tempat kami ngebom di Daerah Tanah Tinggi, ditempatkan dibeberapa tembok rumah warga yang sudah dikoordinasiin sebelumnya sama Lurah setempat.


Jadi memang niatnya Mural Kampung supaya lebih cantik dan warna-warni 😍 Bukan itu aja sih, menurut aku, sama-sama saling 'kenalan' satu sama lain, warga kampung berkenalan dengan para 'Bomber' yang kadang terkesan hanya sekedar corat-coret tagging bikin 'kotor', nah dalam prosesnya nanti mereka akan lihat betapa ketjenya karya dan bakat mereka 😊 Buat para Bomber juga kenalan sama warga, lebih dekat dengan lingkungan tempat merka biasanya ngebom tanpa 'izin', hihi 😚



Dan dapatlah aku tembok kecil di gang sempit, seneng sama temboknya yang nggak gede, tapi karena di gang senggong, jadi kao ada yang mo lewat, aku harus geser atau berdiri dulu, hihi 😋 Dan mulailah disketch pakai pensil tipis-tipis, gambarnya jadi menyong-menyong karena gak biasa gambar di media yang lebar gini, hihi 😋 


Dan ini adalah masa dimana saat kamu kepepet, biasanya jadi lebih kreatif 👌🏻😚 Temen yang lain udah hampir selesai krn pada pakai cat spray, aku yg pakai cat ngaduk sendiri cuma baru dapat warna pink, biru & ungu, krn cat kuningnya blom dateng, jadi apa daya jatah warna kuning, hijau, krem & toska masih dikosongin 😭

Daripada nunggu lama, akhirnya nyobain pakek cat semprot aja 🙋🏻 Percobaan pertama, cat disemprotin ke tembok trus aliran cat nya dirapiin pakai kuas...ternyata semprotannya menyisakan titik2 cat 😪 Percobaan kedua, Pak Cemprut nyemprotin cat nya ke gelas plastik sampai kluar banyak cat nya, lalu aku nge cat biasa deh pakai kuas...ahaaa...berhasil 👌🏻😁🙋🏻 Jadilah aku melukis dengan kuas pakai cat semprot, nah loooh 😛😚🙋


Aku baru selesai setelah Maghrib, istirahat bentar sambil nyicil jajanan dan Es Teh yang disediain warga. Funny story, awal aku datang didepan rumah yang mau aku cat tembok pagarnya, tetangga sebelah rumahnya keluar dengan muka garang sambil bilang: Jangan tembok ini ya Mbak !!! 😨 Waduh, blom-blom dah dapet teror, haha, ternyata memang nggak semua warga mau temboknya dimuralin. Awal-awal kami mulai ngeblok, dan gambarnya blom keliatan beberapa warga masih melihat kami dengan tatapan sedikit sinical. Begitu siang dan sorean, mulai deh mukanya pada senym sumringah, mulai ikutan nongkrongin, nanya-nanya, ngasih semangat, ngeluarin jajanan dan mbikinin minuman walopun kami udah dapet jatah dari panitia, hihi 😄

Abis Maghriban kami beberes dan pamit pulang, ank si Bapak rumah sebelah tadi pulang, dan menanyakan ke Bapaknya kenapa tembok pagarnya nggak ikutan di cat, anaknya agak jengkel ke Bapaknya deh, ahaha. Si Bapak keluar dan memintaku buat gambarin temboknya mumpung aku blom pulang, ahaha...udah malem kali Paaaaak...ini badan juga pegel bangeeeet Paaak 😅






Pada akhirnya, hari itu nggak sempet lihat-lihat temen lain yang pada ngebom. Besok paginya sepedaan sama Pak cemprut buat motoin dan lihat-lihat karya temen-temen lainnya. Siangnya bebrapa masih balik lagi buat ngebom tembok lain, kali ini tembok luar Penjara Anak yang juga masuk kawasan Tanah Tinggi. Jadi lebih seru karena mereka ngebom berderet sebelahan, nggak berpencar dibeberapa spot di Kampung. Aku baru dateng lagi sorenya, karena badannya minta jatah bobok siang, haha 😅 Masih bisa menikmati temen-temen yag blom selesai gambar, dan haha hihi sama teman, kali ini lebih plong haha hihi nya karena hanya sebagai penghibur doang, gak ikut sibuk gambar, haha 😜

Aku gambar Nyi Mas Melati 😊 Karena kemarin temanya 'Local Pride', trus yang kebayang cuman si Singa Betina ini. Gugling profilnya sebentar, krn sejauh ini cuma tau kalo itu nama jalan doang 😅 Lalu stick aja ama karakternya 😊 Nyi Mas Melati ikut berjuang melawan penjajahan Kompeni, membela rakyat pribumi yang dihabisi hak nya oleh Tuan Tanah yang didukung pemerintahan Kolonial. Saat bentrok sama Belanda, dia suka memimpin perlawanan dengan teriak: Seraaang...!!! Kepsir buat Nyi Mas 🙋🏻 Naaaah...gambar yg versi Cemprut ini, si Nyi Mas lagi istirahat setelah melawan Kompeni...ngurus tanaman dan bunga Melati kesukaannya 😌


Suka banget sama gambar ini 😍 Coba bisa dikletek trus ditempel ditembok rumah Liliput aja, haha 😚 Terima Kasih anak-anak TSAF buat mau ngajakin CMPRT, haha, itu nama Nyetritnya Cemprut, hihi 😝 Foto-foto karya temen-temen lain bisa kalian lihat di IG nya TSAF temans 🙋 Diterusin acaranya sampai tua yaaaaasss 🙋