Thursday, November 2, 2017

Scarf Bunga Ibu Mertua...!!!

Desain Scarf perdananya Kelambi ini sebenarnya adalah Desain Mural buat tembok samping Rumah Ibu Mertua. Ibu meminta buat temboknya digambari bunga-bunga, sesuai dengan kegemarannya, yaitu berkebun. Mural ditembok belum selesai di cat, tapi Scarf nya sudah dibikin dan siap kalian Pre Order buat mempercantik penampilanmu wahai teman-teman 🙏🏻🌸


Buka PO Scarf Bunga Ibu Mertua nya @ke.lam.bi ðŸ™‹ðŸ» 

Desain orisinil dari Aphrodita Wibowo,
yang didedikasikan untuk Ibu Mertua nya 🌸




110 x 110 cm
Satin Maxmara
Bahan tidak terlalu menerawang buat dijadikan Hijab.
Halus buat dijadikan scarf di pundak.
Warna hasil cetak lembut manis 🌸



Rp. 225.000,- belum termasuk ongkir



Mulai PO & pelunasan 1 dari tanggal 2 - 9 November. 
Proses produksi sekitar 1 minggu setelah hari terakhir PO.
Pengiriman dilakukan setelahnya 🌸

Sila yang berminat bisa via:
Email   : cemprut@gmail.com
LINE    : @ke.lam.bi 



Nanti akan dibalas untuk info selanjutnya 🙏🏻🌸


Wednesday, November 1, 2017

Puncher Needle Embroidery...!!!

Beberapa waktu lalu, amaze sama alat sulam yang dilihat di IG, enak banget bisa nyulam tanpa harus mindahin tangan keatas dan kebawah, ngiri maksimal 😅  Blom sempet menelusuri, lalau bertemulah aku sama Puncher Needle yang ini, bentuknya lebih kecil, secara nalar, pasti dipakainya buat benang yang lebih kecil, bukan seperti yang aku liat di IG sebelumnya, pakai benang wool.


Dengan sangat percaya diri mulai lah aku cobain, sudah aku lihat video di youtube, tapi tetep prakteknya nggak segampang Mbak-Mbak yang nyulam di yutup, haha 😜 Balikin ke 'pasrah mode' seperti biasanya, coba diulik sendiri aja dan ternyata lama kelamaan nemu alur jalannya alat ini. Trus ketagihan nyobain deh, hihi 😁

Pertama kali nyobain langsung di kanvas buat project bersama Pak Cemprut yang INI. Awalnya pikirannya sudah salah kaprah, karena menyamakan alat ini sebagai alat yang bisa menggantikan Sulaman Tikam Jejak, padahal bukan itu fungsi utamanya. Bisa sih dipakai Sulam Tikam Jejak, tapi karena jarumnya kecil, ya jarak benangnya juga pendek, nggak bisa panjang kayak yang aku pengenin. Terlebih akan buang benang banyak banget buat bagian belakangnya, yang harusnya jadi bagian depannya, nah loh, mudheng nggak tuh 😜

Aku ingat waktu SD pernah ada pelajaran kerajinan tangan bikin Sulaman Bulu, yang aku bikin waktu itu Burung Betet, temen sebelahku bikin Kucing Anggora lagi duduk manis 😊 Jadi sistemnya kayak bikin karpet gitu, pakai benangnya yang cepet mbrudul, karena nanti setelah penuh polanya terisi benang, akan disisir pakai sikat paku, trus tinggal ditempeli mata boneka dan di pigura. Pernah nggak kalain bikin gitu waktu SD teman ? 🙋


Jadi aku coba bikin sulaman dengan memakai Puncher Needle sesuai dengan fitrahnya, halah 😛 Aku inget masih punya benang yang teksturnya diwut-diwut dari Tobucil dulu. Terus yag ada dipikiran bulu-bulunya Llama, akhirnya dibikin bagian badannya pakai Puncher Needle dan bagian lainnya disulam manual, dan sukaaak banget sama hasilnya, maniiisss 👌😊


Percobaan niat kedua, pas pagi-pagi denger lagu Tomorrow, terus kepikiran sosok Annie yang rambutnya kriwul merah. Ubek-ubek tempat benang dan dapat 1 gulung benang wool merak yang kecil. Ternyata satu rambut kribo nya Annie boros banget sampai habis 1 gulung sendiri ya, hihi 😅 Buat badannya nggak makan banyak benang, tapi makan banyak waktu karena disulam manual, sama aja lah ya pilihannya, haha 😅


Berikutnya pas banget sama hari lahirnya Mbak Lennon, jadi buka-buka Buku Anthology nya Beatles buat inspirasi dan dapat foto yang pas, pas sama benangnya, haha, kebanyakan warna gelap benangnya, jadi pas biar bisa cepet abis benang yang warna gelap 😜 Yang ini sulamannya serba kebalikan, buat Syal nya, benang panjangnya diluar, baju dan rambutnya benang panjangnya didalam, mukanya sulam tangan sahaja 😊


Nyobain berikutnya, pikirannya agak seru nih, banyak warna-warni yang mondar mandir dikepala. Kepikiran beberapa cewek dengan beragam bentuk rambut dan bajunya, pakai benang sulam semua, nyulamnya tiap karakter di mix, manual dan pakai Puncher Needle, jadi tekstur sulamannya beda 😊 Dan hasilnya syukaaaaka banget 😍

Setelahnya blom nyobain lagi, nyobainnya manual aja, blom mengeksplore lagi Needle Punchernya, tapi udah kesengsem pengen banget punya yang Puncher besar, haha 😛 Coba nanti deh di ACC sama Pak Cemprut atau nggak nih rayuan Jarum Maut ku, hihi 😝


Tuesday, October 31, 2017

Tabung Adopsi: Profile Embroidery...!!!



Well, since recently i really enjoy my time with my thread, needle & hoop. Jadi sekalian aja buka:

#tabungadopsi Profile Embroidery 🙋🏻 - Sulaman setengah badan

  • Hoop kayu ukuran +- 11 cm.
  • Free Style Hand Embroidery & with Puncher Needle.
  • Kain Blacu warna Putih Gading.
  • Biaya Adopsi Rp. 135.000,-
  • Bentuk sulaman sesuai karakter gambar Cemprut
  • Lama pembuatan 1 - 3 minggu setelah pelunasan Biaya Adopsi.


Sila email ke: cemprut@gmail.com dgn judul: Tabung Adopsi Embroidery. Kirim juga foto yang mau disulamin ☺️ Ditunggu teman, mumpung membara semangat menyulamnya ☺️🙋🏻☺️


Paper Flowers Wedding Decoration...!!!

Pertengahan Oktober lalu ada teman yang menikah, aku diminta membantu buat bagian dekor. Karena aku nggak punya banyak barang-barang decor buat acara besar, jadi aku menyanggupinya akan merespon saja apa-apa yang sudah ada atau disewa sama si pengantin. Nggak ada tema khusus, mereka biangnya hanya pernikahan sederhana saja, tempatnya juga di Semanggi tempat ngumpul kita.

Aku ada ide buat menggunakan bahan kertas buat menghemat, paling yang mahal pross bikinnya, perlu kesabaran, ketelitian dan waktu. Jadi kepikiran Paper Flower, selain sederhana namun cantik, itu juga jadi tantangan pripadi karena aku blom pernah bikin bunga kertas yang cukup besar (dan banyak). Pernah bikin hanya Pom-Pom dan bunting dari Doilies aja waktu bantuin merespon dekor nikahan Indah & Octo dulu, bisa kalian lihat DISINI 😊


Lalu mulailah aku nyicil bikin Paper Flowers nya, kertasnya nggak perlu kertas khusus atau mahal, belinya cukup di foto kopian deket Semanggi aja, belinya juga pas main ke Semanggi dan mampir jajan seblak dulu didepan foto kopiannya, hihi 😛  Kebetulan kertas Manila nya warnanya pas sama warna undangan mereka, waran-warna pastel, dipilihlah warna biru, pink, kuning dan hijau yang semua berwarna pastel.

Niatnya nggak akan pakai pola yang sama, sambil bikin pattern, jadi nanti bisa dipakai siapa aja yang membutuhkan pengen bikin 😊 Bikin pola dari yang besar sampai kecil, potongan ujung-ujung ertasnya beda-beda, dan cara melipat dan menggulungnya juga beda. Biar tau masing-masing treatmen hasil jadinya kayak apa, dan tau trik dan tips nya buat bikin selanjutnya. Dan Alhamdulillah berhasil dengan cantiknya, suka sama hasilnya, yang meleset diluar pikiran adalah: ternyata makan waktu cukup lama juga ya, hihi 😅

Hampir semua yang bikin Euis, aku hanya ngasih kode warna ini potong pola yang mana dan dilipat seperti apa, sama finishing bagian tengahnya. Total satu minggu lebih di jam kerja Euis, baru jadi itu bunga buat pelaminan, whoaaaa 😱 Mungkin kalau bunganya dipukul rata besarnya sama semua, dan pola bentuknya juga sama nggak akan makan waktu. Karena bikinnya seneng ya, kadang aku ama Euis kurang puas kalo bikinnya sama, dan kelopak daunnya cuma sedikit nggak bertumpuk banyak, alhasil jadinya malah bikin susah diri sendiri, tapi tetep seneng, haha 😜


Siang sebelom hari H aku mulai ke Semanggi, background pelaminan sudah dipasang, berupa palet-palet dari kayu pinus. Dan mulailah waktu ngelemin satu persatu bunga kertas yang udah aku rangkai dan foto sebelumnya dirumah. Bapak Cemprut ngebantuin nge print di kertas, aku tinggal lihat dan menempelkan sesuai rangkaian difoto, dibantu angkat meja sana-sini sama para cowok 😊


Bunganya aku tata di tengah dan pinggir kanan-kiri, buat mengisi kekosongan diantaranya akan dibentangkan kain putih. Ternyata kain yang dibelikan pengantin potongannya terlalu kecil, jadi aku memotong jadi 2 bagian dan jahit tangan dulu sore-sore sambil nyruput es 😚 Sudah berhasil dibentangkan, malamnya minta tolong Mas-Mas tenda buat nge strap gun in kainnya biar kuat 😊



Euis juga udah menyiapkan potongan buat Pom-Pom yang aku ajarin, jadi nanti ditempat tinggal ngebuka-bukain lembaran kertas krep nya jadi Pom-Pom. Satu hari sebelum hari H pasti banyak anak-anak yang ngebantuin, jadi urusan Pom-Pom aku serahin ke para cewek-cewek yang ada disana, aku minta mereka ngembangin pom-pom nya, dan bikin lagi dari awal setelah malemnya aku beli kertas lagi karena kurang banyak ternyata 😅


Pom-Pom jadi dan diikat jadi satu dengan warna yang beda, hanya dipasang ditiap sudut lekukan tenda yang udah ada. Juga ditambahi bunting doilies di lekukan kain tendanya, jadi biar kayak rendanya gitu ceritanya. Beruntung ada cowok-cowok Semanggi nan perkasa, jadi Ibu Mandor Cemprut tinggal bilang: tolong dooong dipasang disinii...disituu...geser dikiiit...makasiiih, hihi 😁😛🙏


Paper Flowers pelaminan dan Pom-Pom sudah teratasi, nyelesain satu lagi tugas yaitu papan bubble speech buat property foto. Blom sempet bikin dari rumah, sorenya kepikiran kalo di Semanggi ada papan kayak gitu yang terakhir dipakai pamerannya Bang Edi Bonetsky, langsung minta tolong temen buat nyariin, seketemunya! Pleaaaseeee! 😅 Abis itu minta tolong juga buat diblockin cat hitam sama anak-anak yang lagi nge mural papan buat background foto-fotoan. Abis itu minta tolong juga buat ditulis-tulisin, haha, seneng banget banyak yang bersedia dimintai tolong, apalagi urusan gambar menggambar, anak Semanggi mah keciiiil urusan gituan 👌😉




Mural anak-anak sudah jadi ditengah malam, eh nggak deng, pagi dini hari jam 1, hihi 😛 Mural (idolaqu) Ifand Shano malah baru jadi abis subuh, dia mah gitu kalo nggambar detaaaaiiiillll....dijabanin juga sampe pagiii...tapi hasil nya dong super ciamik 😍 Jadi boleh loh kalo ada yang mau dimuralin, buat acara nikahan, buat cafe nya, buat rumahnya, bisa loh ngehubungin mereka 🙋

Baru selesai jam 1 malam, pulang dan masih harus memikirkan meja buat nulis doa dan majang foto-foto, bener-bener otaknya udah nggak bisa lagi diajak mikir kreatif, berdoa sebelum bobok aja, semoga paginya tau musti diapain, haha 😝 Paginya langsung berangkat kesana seblom acara akad jam 8. Trus langsung kepikiran makai Bajaj nya Bang Monos buat dijadiin meja aja, aha ! Sebenernya Bajaj nya itu adalah kios jualannya Bang Monos: Old Kid, digambar dengan ciamiknya oleh Bang Edi, lalu palet belakangnya adalah tempat buat naruh peralatan dan bahan masak, jadi mari kita respon sahaja 👌😚



Bajaj nya udah cantik, tinggal nambahin bunting doilies, mejanya ditutupin kain kasa dan berfungsi jadi meja buat nulis doa dan tempat property foto. Rak paletnya juga ditambahin bunting dan pom-pom, ditempelin foto-foto pengantin. Kepikiran buat ditambahin bunga-bunga putih yang ditaruh di gelas atau botol-botol kaca, tapi bunganya gak (mungkin lupa) dibeliin sama pengantennya, huwaaaa...gelas-gelasnya juga bingung mo pakai gelas siapa, huhu 😩  


Langsung minta Pak Cemprut buat ke dapur Semanggi, keinget waktu itu ada gelas plastik kecil yang suka dipakai minum anak-anak, coba cari yang banyak sampai dapet Pak! alhamdulillah dapet lumayan banyak, tinggal diisi sedikit air. Lalu bunganya dari mana? Satu-satunya bunga segar adalah rangkaian yang ada di pot buat ditaruh didepan pintu masuk, jadi aku ambil gunting, aku guntingin aja bunga yang berwarna putih yang ada disitu, haha 😝


Tugas merespon dekor ku udah selesai...disaat akad dimulai, haha 😅 Udah nggak mau pegang-pegang kerjaan dulu lagi, badan rasanya melayang, ngantuk dan capek 😅 Diacara cuman sarapan, terus duduk didalem sama anak-anak, menghindari lalu lalang keramaian tamu biar agak selo otaknya, hihi 😅

Alhamdulillah suka sama hasilnya, walaupun kalo jadi project pribadi pengen ngganti ini dan itu, tapi namanya juga merespon aja, gitu doang aja udah tepar loh kamu Mput, hihi, kok mau megang semuanya 😅 Yang disuka lagi adalah ngerasain kebersamaan temen-temen Semanggi, yang secapek dan sekesel hati apapun tetep mau ngebantuin kerjaan satu sama lain 👌😍👍 Terima kasih Keluarga Semanggi 🙏😘🙋 

ps: dan baru inget nggak sempet foto bareng penganten dan anak-anak Semanggi (saking capeknya) 😅


Menthis Cikicampeu....!!!

Setelah agak lama blom bikin Menthis Cikicampeu, akhirnya sekarang bikin lagi dengan baju-baju baru yang dipakai Mbak Mayesha Kirana baru-baru ini dipostingannya Ibok Retno 😊 Yang paling gemesh adalah persiapan Kirana masuk Sekolah dan menjadi Mbak buat Rumaysaa, aaaah momennya pasti lagi seru-seru heboh tuh buat Bapak Tatang apalagi Ibu Retno, hihi, ikutan seru ngebayanginnya 😄


Banyak detail-detail yang ditambahi buat melengkapi karakter Kirana di Lahiran ini, ada yang pakai Tas sekolah Lady Bug, Gambar Kucing di kaos, dan tulisan di kaos yang semua disulam. Pilih disulam karena biar lebih terasa handmade nya 😉 Dan ini dia merekaaaa 🙋


Sila mengadopsi mereka para Menthis Cikicampeu, mereka ada di B Cemprut Indie Craft atau di IG @adopsi.cemprut 👌😊 Selamat mengadopsi teman 🙋


Monday, October 30, 2017

Sambil Menyulam Minum Air...!!!

Jadi pas bersua sama Wiwin di Pamumingsolam yang lalu, dia cerita kalau sebenernya udah lama diajakin Mbak Esjepin aka Mbak Indah buat nyulam bareng dirumahnya. Ngajakinnya dari yang rumahnya masih deketan sama kita di Bintaro, sampai udah pindah ke Bogor, ahaha 😅 Trus dadakan berencana main ke Bogor, karena Wince (begitulah aku memanggilnya 😄) masih ambil cuti di Selasa, maka langsung aja tek tok an sama Mbak Indah kalo kita mau menyerbu kerumahnya buat main sulam-menyulam bersama 😊

Dari Tangerang naik kereta, janjian di Stasiun Tanah Abang karena rumah Wince di BSD, dari situ kita berangkat bersama, dan nanti dilanjut naik mobil online. Turun di Stasiun Bogor kami baru inget kalo kita nggak bawa oleh-oleh apa-apa dari Tangerang, duh 😓 Trus kita tergoda sama Abang-Abang Asinan, lalu belilah kami Asinan Sayur, Asinan Buah & Rujak Buah Bogor buat oleh-oleh orang Bogor, haha 😅


Sampai dirumah Mbak Indah kami disambut Mbak Indah, Mas Iwan suaminya dan Mas Budi teman mereka, langsung saja kami hajar bersama itu asinan dan kawan-kawannya, hihi 😛  Rumahnya asik, tidak terlalu besar dan nggak terlalu kecil, begitu masuk langsung terasa luas karena nggak banyak furniture, mata langsung tertuju ke Rak Buku nan besar dengan penataan buku sesuai warnanya, sungguh niat tiada tara Mbak Indah ngerapiinnyaaaa 👍😍


Setelah makan siang, kami langsung lanjut memulai menyulamnya, nggak ada rencana ambisius bakal nyulam apa gitu, yang penting nyulam bareng 😊  Karena sebelumnya dikasih Kacu sama Mbak Indah, karya sablonannya yang dulu, trus kepikiran merespon itu aja buat disulam 😊  Aku dan Wiwin merespon gambar cewek lai pose salah satu gerakan Yoga, sedang Mbak Indah meneruskan project sulamannya yang terbengkalai sekitar seabad yang lalu, halah 😜


Ternyata hari itu, pertama kalinya Mbak Indah kembali memegang jarum dan benang buat menyulam lagi setelah riweh pindahan rumah, haha 😅 Entah hari itu mood Mbak Indah lagi pengen nyulam atau sedikit terpaksa gara-gara kita, hihi, yang penting kita berhasil bikin Mbak Indah inget kalo hasil sulamannya itu udah ditunggu temennya 😁


Sebelumnya kami memang asik ngobrol ngalor-ngidul, dari tema makanan, tempat wisata sampai cerita horor. Dengan Mas Iwan, obrolan akan menjadi sedikit berbobot, membicarakan konflik politik, negara dan Bangsa Indonesi, ihihi 😁 Mas Iwan sempet gemesh ama para cewek-cewek yang kadang jadi pendiem karena terhanyut sama sulaman masing-masing, trus suka masukin cerita-cerita diwaktu menyulam kami, biar nggak sepi katanya, haha 😄


Sambil nyulam kita kecetus ide-ide buat pameran di Rumah Esjepe di Bogor, akan seru dan beda mungkin nanti jadinya, saat ada pameran yang kesannya lebih homey, karena emang dirumah tinggal beneran, hihi 😅 Merespon apa isi Rumah Esjepe, nggak perlu dirumah, biarkan apa adanya, nanti ditambah sama karya yang dipamerin biar melebur didalamnya, rencananya sih gituuu 😊 Makanya sudah mulai ngasih hastag #esjepeartspace dan #rumahesjepe buat nyemangatin progresnya, hihi, namanya juga sambil menyulam eh menyelam minum air 😚


Waktu cepet banget rasanya, udah keburu sore dan kudu bergegas jalan pulang, walopun mereka selalu memaksa buat nginep, tapi kan aku ada suami nungguiiin yaaaa...maunya sih nginep aja, haha 😛  Pulangnya ternyata berdesakan sama penumpang KRL lain, aku dari Stasiun Duri berdiri empet-empetan sekalipun udah di Gerbong Wanita, sampai rumah jam 9 malam, lapar, capek, tapi hati seneng, semangat berkarya membara 👌😊🙋


Next Sambil Menyulam Minum Air nya semoga bisa ngajakin banyak temen yang suka nyulam juga, biar tambah seru pas nyulam sambil minum air nya, halaaah 😚😛  Terima Kasih Keluarga Esjepe nan ramah dan baik hati & budinya, sampai kita repotin lagi yaaaa 🙋


Menthis Sailor Moon & the Gangs...!!!

Wohoooo akhirnya kesampaian juga bikin Plushie Sailor Moon dan temen-temennya 🙋😍🙋 Sudah pernag bikin Cutie Sailor Moon sih, tapi kepikiran bikin Sailor-Sailor lainnya dan dibikin kecil, pasti semakin kiyut deh 😉  Dan inilah penampakan mereka 🙋


Pertama kali di launching pas ikut ngeramein Lapak Pamumingsolam di Semanggi Center Cikokol. Rasanya seru banget mereka ngumpul ditemani lapak-lapak temen lain, diiringi gesekan biola dan irama dendangan syahdu dari temen-temen yang main musik di Pams kemarin 😊


Cukup riweh yah mbikinnya ternyata, walopun nggak bisa selengkap Cutie details nya, tapi itu aja sudah makan waktu cukup banyak dibagian bajunya. Printilannya itu banyak banget boook! 😅 Pertama adalah rempel rok nya, kerah lebar khas baju sailornya, pita nya, pom-pom dipitanya, pasang kancing jepret di kerah dan pitanya, sarung tangan dan sepatunya yang mix antara kain dan kulit sintetis 👌😌





Blom lagi buat badan plushienya, ada 2 yang ada kuncrit dan masih ditambah cempol. Setelah disulam mukanya, masih dilukis bagian di dahinya, trus ditambahi batu kristal imitasi. Eh, tadi bajunya masih tambah celana pendek, karena menurutku, panjang rok nya udah pas enak dilihat, tapi kok merasa kependekan ya, hihi, jadi ditambahin celana pendek warna putih deh, hihi 😅

Mereka sudah di Lahirkan di Lahiran Oktober Cemprut semalam, yaaay !!! 🙋 sila kalian bisa mengadopsinya di FB Cemprut Indie Craft atau di IG @adopsi.cemprut ya temaaan 🙋


Cerita Cemprut at Pecha Kucha Tangerang...!!!

Sudah lama bermimpi jada bagian dari Pecha Kucha, jadinya pertama kali ditawarin langsung bilang: Woke ! 🙋 Terus baru inget kalo sistemnya adalah 20 x 20, 20 slide foto, ditiap foto akan bercerita selama 20 detik, duuuh 😓  Kenapa: Duh! Karena buatku (yang ceriwis) lebih gampang manjangin cerita ngalor-ngidul daripada madetin cerita, haha, semuanya pengen diceritaiin, sedetil-detilnya, blom lagi ditambahin bumbu-bumbu cerita 😅😛


Metode presentasi Pecha Kucha (dalam Bahasa Jepang artinya: Chit Chat) ini dibuat oleh Astrid Klein dan Mark Dytham. Presentasi Pecha Kucha pertama kali diadain di Tokyo di bulanFebruari 2003. Sampai saat ini Pecha Kucha sudah dilakukan di hampir 500 kota di seluruh dunia, termasuk di Indonesia antara lain ada Pecha Kucha Jakarta, Pecha Kucha Bandung, Pecha Kucha Jogja dan buat Tangerang ini pertama kalinya 🙋

Cukup bingung awalnya apa aja yang mau diceritain, mau nyeritain tentang pengelaman berkarya sama dari awal sampai akhir, gak akan (pernah) cukup. Lalu berniat mengambil satu tema (kecil) aja, kayak macam-macam jenis karakter Plushienya Cemprut. Lalu juga punya niat apa aku bawa guitalele ku si Pecel, trus nyanyi aja...sambil koprol, halah 😜 Sampai pada seminggu sebelum acara, aku baru nyetor slide nya ke panitia, mungkin dalam pikiran mereka (panitia) bingung dan takut kalo satu pembicaranya akan kabur dihari menjelang presentasi, haha 😅 Maaf ya gais 🙏🙋

Di hari H, paginya aku baru belajar lagi, ngepas-ngepas in lagi waktu omongan cukup apa nggak. Siangnya bobok siang cantik aja daripada kepikiran trus jadi dag dig dug nggak karuan. Sore nya mau berangkat malah ngalamin kejadian yang epic, kami kejebak Mahasiswa yang beremo di hari Libur kerja 😓😑 Mereka menutup jalan, berjalan pelan, berhenti jalan cukup lama sambil teriak-teriak mengangkat tangannya keatas untuk difoto-foto sejenak, sory ya gais, but that was too much weird (and pissed) to see 😤 


Singkat cerita kami hampir jadi korban amukan bersama pengendara lain yang tepat dibelakang mereka, aku gak (suka &) terbiasa disituasi menegangkan macam itu, selepas dari mereka (akhirnya), tangan & kaki ku sampai gemetar, panik melanda, dan menangis (moranta-ronta) sepanjang jalan dititik kumpul ama temen lainnya yag mau berangkat bareng. What an epic way to start the (dag dig dug) presentation day 😓😅


Sampai di Unity Building Serpong, hati dan pikiran sudah tenang, aku putuskan buat have fun aja hari itu. Dari pada harus deg deg-an gak karuan, mending menikmati acara, mendengarkan cerita teman speaker lain, sambil menunggu dipanggil karena jadi speaker gong paling akhir 😅 Gak berasa nervous, sampai pas didepan panggung slide nya macet, gak mulai-mulai, haha 😅


Diminta sama MC nya buat mengenalkan diri dulu aja sambil menunggu slide nya mulai, dan aku bilang: 'nggak aaaah...biar pada penasaran', ahahah😝 Padahal karena slide pertama isinya cuman pengenalan siapa aku, kalo aku kenalan duluan, trus aku kudu ngomong apa di slide pertama, ihihi, aku udah gak mau mikir lagi, udah kepalang deg deg an lagi pas diatas panggung 😆😛


Seperti biasa, kalo panik pasti ngomongnya jadi cepet, nggak sempet atur nafas, tone suara jadi lebih tinggi, bisa kali ngalahin not tertinggi Mariah Carey, halah 😜 But overal, lega dan seneng, karena ditengah-tengah nyempil cengiran temen-temen participant, entah karena lucu atau bingung, ahaha, yang penting jadi suntikan keberanian buat nerusin presentasinya sampai akhir, hihi 🙏😄


Karena ini kali pertama, jadi masih banyak kekurangan ini dan itu dari panitia, it's okay, masih dimengerti gais 👌😊  Maaf juga keceplosan (agak) teriak: Lapaaaar !!! Waktu MC tanya apa kabar semuanyaaa, haha 😅🙏 Karena memang blom masuk nasi dari pagi (ngemil doang), dan katanya akan early dinner seblom acara mulai, tapi karena tim konsumsi kejebak macet ya mau apa lagi, hihi, dimaafkan ya gais, anaknya laperan emang 🙈


Terima kasih buat Tim Pecha Kucha Tangerang, sudah memilih aku jadi bagian Pecha Kucha Perdananya Tangerang 🙋🙏 Terima kasih juga teman-teman speakers lain yang berbagi pengalaman dan semangat berkaryanya, sukses terus buat semuanyaaaaa 🙋