Tuesday, March 28, 2017

Tabung Adopsi: Cutie & Coolie the Plushie...!!!

Jadiiii...sejak sebulan (lebih) yang lalu aku buka Tabung Adopsi 😊 Tabung Adopsi itu semacam open PO gitu lah, tapi karena yang mbikin istilah Bu Cemprut jadi ya gitu deeeh 😛 Sebenernya udah banyak yang menanyakan apa bisa bikin Cutie atau Coolie yang bajunya sesuai sama permintaan mereka, jadi biar semakin personal. Tapi terkadang situasinya begini,  permintaan beberapa teman dengan detail bentuk dari mereka, jadinya nggak sesuai karakter Cemprut...itulah yang bikin aku agak maju mundur maju mundur buat buka PO 😅

Jadi ada baiknya diambil tengahnya sahaja...aku bikin beberapa persyaratan yang jadi nantinya semacam pagar supaya nggak melenceng jauh dari karakter Cemprut, tapi juga menerima masukan teman-teman buat main-main ke halaman rumah imajinasi Cemprut yang cukup luas, pas kan 😊

Ini Tabung Adospi Cutie pertama yang bikin aku jadi exciting, semangat, penasaran dan merasa tertantang, ternyata prosesnya setelah dijalanin cukup mengasyikkan, kayak ada api baru yang nyambar-nyambar menghangatkan hati dan semangat berkarya Bu Cemprut 😊


Jadi kalian kalau mau dibikinin Plushie Mini Me mu sila langsung email aja ke cemprut@gmail.com dengan judul: Tabung Adopsi 😊 Nanti kami akan balas beserta persyaratan dan hal-hal selanjutnya yang harus dilakukan buat proses Tabung Adopsinya 😊 Ditunggu ya teman 🙋

Dan ini dia beberapa karya hasil Tabung Adopsi teman-teman Cemprut 😊



Dua Cuties ini request bajunya buat sebisa mungkin disamain, biasanya kami akan tek-tok dulu, mana-mana bahan yang aku punya stock nya, bagaimana eksekusi bentuk bajunya ala Cemprut. Dalam prosesnya aku lebih senang memakai stock material craft yang ada, terutama untuk kainnya, sebisa mungkin pakai kain yang stock dan perca-perca yang masih buanyaaaak banget aku tanggung buat aku pakai lagi sendiri 😅  Seperti celana kuningnya, akan sangat memakan waktu kalau aku harus mencari dulu kain yang serupa, jadi akhirnya pakai kain kuning polos dan di cat akrilik blentong-blentong hitam, that's what i call craft hacking, ahaha 😁😋




Dua plushie ini butuh detail untuk menguatkan karakternya, Si Koki lengkap dengan whisk dan spatula di tangannya, dan pakai baju yang nyaman yang biasa dipakai sehari-hari Mbak Imelda si pemesan, blouse putih dan celana jeans 😊 Whisk dan Spatulanya juga bisa dilepas loh, itu bentuknya kayak gelang yang dipakai ditangan plushienya, jadi sewaktu-waktu kalau lagi mo jalan-jalan bisa dilepas printilan dan apronnya 😊

Sedang Cutie satunya lagi diperuntukkan sang Ibu buat anandanya yang punya kebutuhan spesial, ingin plushienya ada Alat bantu Dengarnya. Karena Cutie plushie nya Cemprut nggak ada kupingnya, maka buat yang satu ini dibikin kuping buat menyelipkan alat bantu dengarnya, yang bisa dilepas copot juga karena ada kancing jepret dikupingnya 😊




Ngomongin soal detail...yang ini lebih njlimet lagi, haha 😅 Ceritanya mereka berdua adalah seorang adventurer, jadi bajunya harus petualang banget, kaos double, kemeja flanel, celana cargo, sepatu gunung, tas carrier, topi rimba dan masih ada logo di kaos mereka, hoowaaaaa 😅😚 Bikinnya super menantang, berasa kok nggak kelar-kelar masih harus ada yang diselesaiin, hihi, tapi Alhamdulillah bisa rampung dengan lengkap 😊



Dan yang iniiii...Sailormoon 😍😍😍 Ini kecintaan banget, pas banget ada yang (nantang) pengen dibikinin karakter ini. Tapi aku bilang kalau karakter atau yang sudah ada (bukan dari Cemprut) biasanya tetap aku bikin atau di twist sesuai dengan karakter Cemprut, dibikinnya ala ala Cemprut, dan beginilah hasilnya Sailormoonnya Cemprut...aku yang bikin sendiri aja gemesh sendiriiii, hihi 😍😁😆

Jadi...kami tunggu tantangan kalian ya temaaaaan buat ikutan Tabung Adopsi, hihi 🙋🙋🙋


The New Cemprut's Goodies...!!!

Dari tahun lalu mo ngenalin Goodies Cemprut yang baru kok ya nggak dibikin-bikin postingannya 😓 Niatnya sih dibikin 1 postingan tiap goodies, sekalian difotoin detailnya, nyeritain cerita dibalik terciptanya, niatnyaaaa...kenyataannyaaaa 😅 Jadiii, disatuin aja, sekalian buat portofolio digital buat diri sendiri, ye kaaan 😊 Mari mulai berkenalan dengan mereka 🙋



Berawal dari seorang teman yang ngirimin aku pernak-pernik craft nya yang sudah nggak terpakai lagi, salah satunya adalah Frame Besi. Sudah pernah lihat-lihat tutorial bikin pouch dan tas pakai frame, tapi (tipikali) aku kalo di otak berasa njlimet, jadi agak malas buat mulai belajarnya 😅 Tapi karena barangnya udah ada didepan mata, jadi mau nggak mau dieksekusi deh 😚

Tadinya mikir, benda apaaa yaaa yang bentuknya kotak gitu kayak box, biar atasnya bisa dikasih frame besi ini....ahaaa...trus kepikiran Kotak Susu deh 🙋 Desainnya mo dibikin simple, ada garis warnanya buat menandakan rasa dari susunya. Dan jelas dikasih tulisan Milk, biar tetep ada sulaman tangannya, hehe, padahal nyatuin kain ke frame juga jahit tangan tuh, hihi 😁 Bikin polanya juga nggak diukur pakai penggaris, cuman nempelin kertas aja, dioret-oret, dikira-kira sampai kemungkinan bisa dimasukin di loom nya, sampai percobaan ke 2 kali Alhamdulillah berhasil, hihi 🙋



Awalnya adalah lagi suka-sukanya bikin pom-pom. Trus kepikiran kalau pom-pom ini mau dipakai jadi salah satu bagian dari plushies. Dan langsung kebayang ada anjing poodle lari-larian di taman, bulu-bulunya ketiup angin dan kepalanya digoyang-goyangin ala slow motion gitu, haha 😝

Lalu dicobalah bikin pola badan, kali ini yang pas aja dipegang tangan, badannya agak slim, dan kaki tanggannya dikecilin jangan terlalu panjang. Nah nanti si pom-poms ini akan dijahit di bagan tangan, kaki, buntut, telinga dan bagian kepalanya, duh gemesh sendiri aku setelah liat jadinya 😍 Dari proses bikinnya, ternyata bikin pom-pom nya lebih lama daripada bikinbadan bonekanya, hihi, blom lagi kalo pas bagian ngegunting pom-pomnya biar besarnya rata dan sama, so far nyenengin sih proses bikinnya 😊


Yang ini sebenernya udah pernah dibikin postingannya, tapi yang dibikin mirip Kemilau Kilam 😊 Nah kalau yang ini project bareng suatu prodak, tapi karena blom di release jadi ya nggak disebut dulu lah yaa. Yang ini juga 'nyebelin' bikinnya, karena saking kecilnya ya, kadang orang liat dari jauh gitu matanya dipikir dilukis, atau kalau udah lihat dari dekat dipikir bordiran mesin, bukaaaaan...itu hasil keajaiban tangan-tangan manis para Mama-Mama Cemprut 😍 Pakainya juga benang yang kecil, biar rapian kata mereka, jadi makan waktu lumayan lama buat menyulam matanya 😊

Baju-bajunya juga 'ngeselin', motongnya cuman seuprit-seuprit, jahitnya juga senduwil-senduwil neken gas nya, yang dipikir mungkin semakin kecil semakin cepet jadinya tapi salah besaaaar...malah ketelitian dan kesabaranya kudu lebih banyak dan kadang makan waktu banyak buat ambil nafas dan ancang-ancang dulu mau nge gas dan belokinnya pas njahit, hihi 😁😅



Ini juga salah satu Plushie yang bikin gemeshh sendiri, suka sama perpaduan warna-warnanya, trus bentuk simplenya, berasa seger dan kalem kalo liat si Flmaingo ini 😍 Flamie ini termasuk plushie dengan potongan kain yang lumayan banyak, jadi selain badan pink utamanya, ada kaki panjang, telapak kaki, sayap, putih mata, dan dua bagian paruh, oren dan hitam. Dan per part harus dijahit diwaktu sesuai urutan, jadi kalo bagian blom komplit, blom bisa dicicil dikerjain dulu. Bagian yang agak tricky itu masukin dakron di kakinya nan lenciiirrrr alias kueciiil 😅



Baru bahas kalo Flamie itu punya banyak potongan kain, ternyata yang ini lebih banyaaak, haha 😅 Demi ngebentuk looks yang keliatan timbul nempel-nempel, tapi teteo pengen pakai kain, ya gituuuu deeeh...dari tanduk helm, helm ada 2 potongan kain abu-abu, hidung, kumis, rambut, kelabang rambut, badan, baju, celana, woaaaa...sama aja ternyata ribetnya, hihi 😜

Viking ini dibikin gegara Pak Cemprut suka banget nonton serial tv Viking, bagus sih, aku juga suka sebenernya kalo tentang sejarah-sejarah gitu (apalagi kalo dikaitin sama Aliens, haha 👽😋), cuman gegara kelewat beberapa episode jadi gak diterusin nontonnya. Mustasiyo Viking nya baru jadi 2 doang kayaknya, namanya dipersembahkan buat karakter yang ada di serial Viking, ada Loki(to) dan Ragnar(yo) 🙋



Kalau yang ini perkembangan pola dari Poodlie, bentuk dasarnya sama, tapi bagian kepalanya dan telinganya dirubah sesuai karakter binatang apa yang mau dibikin. Kalo Serigala ya berarti dibikin meruncing kupingnya, ada yang Tikus, aku bikin membulat besar. Sama main mix n match warna kainnya aja, menyesuaikan karakter hewannya juga. Dan tetep ya diselipin dipakaiin pom-pom buat buntutnya 😀 



Aku pernah bikin plushie bentuk awan, tapi bentuk badan awannya saja, duluuuu banget bikinnya. Terus sekarang kepikiran gegara kemarin pas bebikinan pakai pom-pom, ada salah satu yang dibikin Cloudy Mobile gitu. Terus kenapa nggak bikin yang versi plushies kainnya, sikaaat aja bikin deh 😊

Air yang menggantung dibikin warna-warni, dari plushies kecil-kecil, lalu disatuin dengan benang kasur yang teksturnya agak tebal dan kuat, dironce pakai tangan, disatuin dengan badan awan and voila 🙋



Racoon Bag ini juga udah luaaaamaaaaaa banget sebernya aku bikinnya...tapi baru bikin sample aja buat dipakai sendiri, hehe 😁 Akhirnya dibongkar-bongkar lagi itu potongan kulit sintetis dan kain yang pernah mo dibikin, tinggal jahit doang dan jadilah merekaaaaa 😍 Masih ada beberapa meeka yang tinggal di jahit, jadi tunggu saja kemunculannya lagi buat siap diadopsi nantinya 🙋


Kayaknya sih masih ada beberapa yang blom dikenaliiin...nanti deh ya, coba dilihat lagi mana yang blom...biar ada bahan lagi buat nge bloh, haha 😜

oia, beberapa dari mereka bisa kalian adopsi di FB Cemprut Indie Craft atau di IG @adopsi.cemprut 😊 Atau kalau pengen lebih cepet proses adopsinya, kalian bisa self service di web: www.cemprut.com ya man teman 🙋


Monday, March 20, 2017

Buka Lapak di Pasar Duniawi...!!!

Sekitar sebulan yang lalu, Cemprut turut memeriahkan (haiisshh) gelaran (haiiisss) Pasar Duniawi aka lapak dagang untuk kepuasan hasrat keduniawian (haiissshh)...tambah ngaco Bu Cemprut nih 😛 Jadi temen-temen di Tangerang dan sekitarnya yang punya karya, bikin produk, atau punya barang nggak kepakai dirumah, bisa ikutan gelar lapak di Sandwich Attack, tempat ngopi kecil nan lucuk dibelakang GOR Tangerang 😊


Beberapa kali nongkrong disana buat ngopi, nyandwich, trus ikutan numpang foto-fotoan disana, haha, kurang tau diri nih Bu Cemprut 😚 Tempatnya asik sih, dari luar memang kayak tertutup pagar hitam tinggi gitu, tapi begitu dibuka kayak nemuin oase kecil, kayak lagi ada ditaman belakang rumah yang asri, ada pohon lumayan besar dan rumput hijau, jadi ngopinya bisa sambil duduk dikursi taman atau gelar tiker trus gegoleran disitu, sambil ngopi sambil baca buku yang banyak tersedia disitu 😊 



Lapakannya sederhana, nggak ngoyo, asal bisa jadi ajang kumpul temen dan ketemu temen baru, malah jadi lebih ikrib saking akrabnya 😚 Ada beberapa yang jual hasil karyanya sendiri, dari boneka (uhuk), aksesoris, kaos, stiker, trus ada yang jual barang second mereka, yang nyebelin ada yang jual koleksi sepatu converse dia, nyebelin kan, jadinya kalo lewat situ langkahnya aku cepetin aja deh, haha 😛







Dan serunya ada live painting dari Seniman (nggak) muda ) lagi Bang Eddy Bonetsky lalu diikuti oleh anak buahnya Baasman si kecil yang gigih sampai naik-naik kursi buat gambar tembok 😁 Tadinya mau ada perform Akustikan juga, sayang karena cuaca lagi digoda sama Tuhan, dikasih gerimis kecil, lalu terang, terus gerimis lagi, jadi agak takut masang sound system diluar, hehe 😛 Begitu juga para lapakers yang deg deg ser kalo tetiba ada rintik air sedikit, hihi, yaaah namanya juga lapak outdoor asik-asikan, yang penting guyub kumpul bareng 😊




Nah, kayaknya nih bakal mau digelar lagi nih perhelatan Pasar Duniawi, nanti di share deh kalo ada dan Cemprut jadi gabung 🙋 Sekian reportase dari Bu Cemprut, ciao *drop mic*



Sunday, March 5, 2017

Crafty Locally: Volume 1...!!!

Kali ini Bu cemprut bikin tag baru nih...jadi karena kebanyakan semua hal tentang craft disatukan dalam Crafty Likey, jadi kali ini dibedain buat karya-karya lokal buatan Indonesia yang Bu Cemprut suka 🙋 Hihi, sok-sok an bikin tag baru padahal ngeblog aja bolong-bolong 😁😅 Gak pa pa lah yaaaa...biar ketauan kalau dijadiin satu tagging, jadinya ketauan kalau karya-karya crafter & makers lokal itu nggak kalah ciamik loh 🙋

Jadi dimulai sahaja postingan pertama tanpa tema dulu, karya-karya pilihan kali ini dipersatukan karena langsung bikin jatuh hati aku 😍 Ada 4 karya dari Bali, Jakarta, Garut dan karya kolaborasi long distance Jogja-Jakarta, hihi, dan inilah karya dan cerita dibaliknya hasil dari (nodong) tanya ke mereka, mari kita mulai 😊


IGOR Deconstructed Patches by Alam Taslim !!!

Aku lihat pertama kali di IG nya Pasar-Pasaran, lalu lihat langsung pas main ke Toko Lemari Lila, karena tema dan eksekusinya kece, jadi tentu saja bikin aku langsung jatuh hati 😊 Aku baru (sok) kenalan sama Mas Alam via IG, karena link pertemanannya ya muter itu-itu aja, aku berharap Mas Alam mau ditodong sama aku, hihi 😛 Aku baru sebatas tau kalau Mas Alam seorang seniman yang ikut beberapa pameran, yang terakhir aku tau pamerannya bareng Kopi Keliling, besok kalo ada kesempatan ketemu, mau kenalan lebih jauh sama Mas Alam 🙋



Aku selama 2 tahun ini nggedein monster ciptaanku, IGOR, monster mie instan yang lahir di warung Ind*mie di pengkolan jalan Setiabudi di Jakarta. Banyak hal yang terjadi, sampai aku pindah dari Jakarta dan tinggal di Ubud, Bali. Dan suatu saat aku ditawarin kolaborasi dengan seorang teman, tapi kami sepakat tidak memunculkan bentukan monsternya, dan theme yang keluar adalah IGOR Deconstructed Series. 

IGOR Deconstructed series ini menampilkan "ingredients" untuk lahirnya monster: Mangkok ayam (yang selalu jadi topinya), telor (mata), mie instan (badannya) dan sawi (giginya). 


IGOR Deconstructed series pertama adalah kolaborasi dengan ig etasale.ubud, melahirkan 3 kalung. Dan kolaborasi kedua adalah dengan ig ohtandaseru dalam bentuk patch. Dan sentuhan lokal dalam konsep ketemu cute design dan aplikasi yang kekinian jadi bikin patch ini digemari. So far udah 10 lusin set dalam 2 bulan, dan kami coba titip ke beberapa toko (Lemari Lila Jogja, Toko PasarPasaran Seminyak dan Hot Mama Sambal Ubud) juga udah ludes semua. 


Lalu aku kolaborasiin lagi igor x etalase.ubud x ohtandaseru jadi kalung yang based on patch 😊

...


Bubbly Bag by Puka !!!

Aku jatuh hati sama Puka waktu lihat tas nya di Folksy Magazine, suka sekali sama perpaduan kain goni (eh bener kan ya) dengan warna earthy dipaduin sama warna-warni benang dan pola sulamannya yang ngingetin aku sama Elizabeth Pawle, ditambah lagi pom-pom yang bergemantungan dimana-mana, haha, love it 😍 Lalu coba kenalan dan colek siempunya Puka, Dessy, buat minta cerita sedikit dibalik salah satu karyanya yang dia namakan Tas Bubbly 😊


Tidak setiap ‘meniru’, ‘mencontek’, ataupun ‘plagiat’ itu tidak baik loh.  Saya sebagai owner Puka menjadikan hal tersebut sebagai hal yang lumrah dan sebagai bahan mind mapping of new product development. Begini ceritanya …….


Bubbly merupakan model tas kedua yang Puka release setelah laptop bag. Awal mula bisa mengeluarkan desain tersebut karena terinspirasi dari sebuah label tas luar negeri. Label tas luar negeri tersebut menggunakan bahan kulit sebagai material utamanya, berbentuk bulat, lalu dipercantik dengan 1 pompom berbulu halus  ditengahnya (bukan menggunakan benang wool), dan warnanya pastel monoton (warna kulit dan pom-pomnya biru muda). Reaksi saya pada saat itu langsung jatuh cinta dengan tas tersebut. Ditambah lagi pada saat itu, aksesoris pompom baru mulai digandrungi oleh banyak orang.


Dengan menggunakan metode ATM (Amati, Tiru, Modifikasi) saya mulai mengamati setiap detail tas tersebut walaupun dalam berbentuk foto, mencoba untuk meniru, dan memodifikasi tas tersebut dengan memasukkan unsur ke-khas-an Puka yaitu sulaman dan penuh warna. Daaann,,, taraamm.. jadilah model bubbly yang dapat kalian miliki ini. Setiap modelnya memiliki 3 warna yang di combine, di sulam dengan motif acak abstrak, dan dipercantik dengan 3 pompom ditengah-tengahnya serta tak lupa menambahkan aksesoris tassel di bagian sletting. Alhasil tas bubbly yang telah di restock sebanyak 4 kali ini masih banyak diminati.

...


Embroidery Hoop Necklace by Nalini The Project of Husband and Wife (Nalini TPHW)

Aku sudah kenal duet maut ini, dan bisa dibilang jadi saksi saat mereka bersua pertama kali dan timbulah percikan cinta anatara mereka pas perform Papermoon Puppet di Kota Tua dulu, hihi 😜 Beberapa waktu ini aku lihat mereka bikin project karya berdua, udah penasaran sejak mereka baru ngerilis sneak peaknya doang, dan tau ini bakal jadi kolaborasi ketje nih mesthi 😊 Buatku karya ini bukan hanya sekedar bentuk yang lucu dan bagus, tapi beneran ada cinta didalemnya, uhuk uhuk, terharu sendiri aku, hihi 😚


Nalini adalah sebuah proyek tabungan rindu milik Ibuk @memichil dan Pak Kumis @antongrewo yang menjalani Long Distance Marriage Jakarta - Jogja. Nalini sendiri berasal dari bahasa Sanskrit yang artinya lotus, lily, cantik atau kesayangan. Kalung-kalung yang diproduksi oleh Nalini TPHW adalah bentuk rindu pada si kesayangan, yang dibuat setiap kali mereka mengingat satu sama lain. Meski terpisah jarak, pembuatan kalung-kalung ini benar-benar dikerjakan mereka berdua: Ibuk menyulam di Jakarta dan Bapak membuat rangka kayunya di Jogja 😍



Sila kalian bisa lihat karya mereka di IG mereka @nalinitphw dan ketjenya kalian bisa pesan juga sesuai keinginan kalian 😊 Oia, karya mereka juga ada di Toko Lemari Lila ya man teman 😊

...


Tas Upik Abu by Kobelita

Karya yang ini 'nyebelin' banget...bikin 'KZZLL' kalo kata anak jaman sekarang, haha 😋 Jadi pertama kali lihat di IG, karena Ayu siempunya adalah temennya temen, trus kita bersua di Lapak Holymarket, trus lihat langsung tas nya, trus KZZLL lagi, hihi 😜


Buat aku, Tas Upik Abu ini jenius! Kenapa begitu, karena bahannya dekat sama keseharian kita, cara bikinnya sederhana, tapi nggak semua orang kepikiran buat jadiin ini simple tote bag kan 👌😉👍 Dan penamaan Upik Abu juga sangat related dengan fungsi kain aslinya, lap serbet, ditambahkan jadi sulaman jelujur simple di kainnya, Bravo Ayuuuk...kamu nyebelin 😝👏 


Ini dia kata Ayu tentang Tas Upik Abunya:
Sebenernya aku random sih pas bikin tas Upik Abu ini hehehe, pas lagi nyari-nyari bahan di Tanah Abang, aku ngeliat abang-abang yang lagi keliling jualan waslap. Langsung kepikiran deh waslap dijadiin tas lucu juga kali ya. Gampang lagi polanya kotak doang dan bisa jadi tas dengan ukuran yang lumayan besar, cocok sama model-model tas aku sebelumnya yang harus punya fungsi "muat banyak". Jadi aku berharapnya tas Upik Abu ini bisa ngasih statement ke orang yang make kalau dia itu orang yang pekerja keras dan engga peduli sama status sosial hahaha 😁

Sila berkunjung ke akun IG nya @kobelita kalau mau lihat karya-karya Ayu lainnya yg nyebelin 🙋 

...


Naaah... itu baru 4 temen makers dan karyanya...padahal masih buanyaaaak yang bikin hati ini terkilik-kilik memujanya, halaaah 😅 Tunggu reportase karya-karya ciamik anak negeri yang bikin Bu Cemprut terkilik...hayaaah diulang lagi 😛 Terima Kasih teman-teman yang mau ditanya-tanya ama Bu Cemprut 🙋 Semoga karya-karya buatannya semakin ciamik dan menginspirasi banyak teman lainnya 🙋


Sunday, February 19, 2017

Giveaway Winners: Cemprut x Racun Cinta...!!!

Weyoo weyooo...ini dia para pemenang Giveaway kolaborasik Cemprut Indie Craft dan Racun Cinta 🙋


Selamat ya buat temen-temen yang menang, buat akun IG: @peri_hutan , @cyntiadihapsari dan @ynfernandez mohon konfirmasi alamat kirim kalian ke email: cemprut2gmail.com ya 😊 Buat teman-teman yang belum beruntung, terima kasih buat semangat dan partisipasinya 🙏 Mungkin saja kolaborasik ini diteruskan dan kalian bisa mengadopsinya nanti 🙋

Terima kasih juga buat Racun Cinta buat kolaborasiknya yaaaah 🙋 Semangat terus berkarya membawa nama negeri Indonesiaaaa, hasyeeek 😉



Friday, February 17, 2017

Crafting Sampai Keriting: Pom-Poms Accecories...!!!

Happy nih Bu Cemprut mau ngeritingin jari-jemari kalian lagi 🙋



Kali ini kita bakal belajar bareng bikin Pom-Pom dan Tassel dengan alat bantu sederhana, apakah gerangan alat ituuu...rahasia, hehe 😁😚 Setelah jadi Pom-Pom nya kita bikin jadi accecories nanti sesuai desain dan keinginan kamu, dijadiin kalung, gelang, anting atau pin 😊

Kita bakal seseruan rame-rame, ditempat nan ketje, dibilangan Cipete, tuh dah rima nya bagus kan, hihi 😋 Segera daftar by email di: cemprut@gmail.com ya man teman 🙋 Sampai bersua di Crafting Sampai Keriting 🙋