Wednesday, January 10, 2018

Lahiran Movie Dates...!!!

Cemprut Lahiran lagi nih temaaaan πŸ™‹πŸ»πŸ˜πŸ™‹πŸ»  


Minggu, 14 Januari 2018
20.00 WIB
FB Cemprut Indie Craft


Akan ada plushies yang terinspirasi dari beberapa tokoh di film-film yang berkesan buat Bu Cemprut ☺️  Beberapa diantaranya mereka ini, hayooo siapa yang tau siapa aja merekaaaa πŸ™‹


Untuk apa lagi yang bakal dilahirin nanti kalian bisa cek teasernya di IG @cemprutindiecraft ya teman 😊 Jangan lupa pasang alarm kaliaaaan, sampai bersua di Minggu malaaam πŸ™‹


Menthis Adam Fabumi...!!!

Tanggal 2 kemarin 40 hariannya Little Damsky, beberapa Plushies Cemprut jadi bagian dari pengajian 40 hariannya πŸ™πŸ»☺️  Little Damsky hadir di dunia memang hanya sebentar, tapi ceritanya, cintanya & semangatnya akan selalu terkenang selamanya 😘


Aku dengar cerita tentang Adam karena kisahnya viral, tapi nggak begitu mengukuti perkembangan perjuangan Adam, personal reason, aku anaknya suka (terlalu) terbawa suasana, apalagi urusan bayi dan perjuangannya buat sehat. Sekelebat dalam pikiran aku aja udah merasa berat, biasanya lebih sering scroll dipercepat bacanya, nggak begitu detail, karena tau kemampuan hati ini merasa sejauh mana πŸ™πŸ˜”


Tapi yang jadi hi-lite penting adalah, kisah Adam dan kedua Orang Tua nya jadi inspirasi banyak orang, jadi penyemangat, pemberi harapan, pembuka pikiran dan rasa banyak orang. Ada rasa empati, pelajaran dan pengetahuan yang dibagi dari pengalaman-pengalaman yang dishare Mama Adam di IG nya 😊






Mbak Dyah, salah satu teman Mama Adam, memintaku buat bikinin Plushie special yang mirip Adam. Langsung dipilih beberapa foto Adam yang akan dibikin, 3 baju Adam dibikin mirip benar sama baju aslinya, satu lagi yang Sailor aku bikin sendiri, ngebayangin Adam lagi berlayar di lautan awan di surga sana 😊  Yang paling aku suka baju Adam si Nanas Madu, gemesh banget 😍 Dan jangan lupa selang yang ada di bibir Adam, dan stiker warna-warni besarnya di pipi tembeb Adam 😊


Alhamdulillah Mama Adam, keluarga dan teman juga kerabat Adam suka semua πŸ™πŸ˜Š Pengajiannya berjalan lancar dan cukup haru, aku doa aja dari rumah Liliput sini buat Adam 😊 Selamat bermain di surga ya Damsky πŸ™πŸ»πŸ˜˜πŸ™πŸ»


Tuesday, January 9, 2018

Sambil Menyulam Minum Air #3...!!!

Mari gabung lagi di #sambilmenyulamminumair yookss πŸ™‹πŸ»  Bukan workshop, tapi acara ngumpul-ngumpul bareng aja, sambil nyulam sambil jajanπŸ‘ŒπŸ»πŸ˜„  Bawa aja project sulamanmu, nanti saling bertukar ilmu sambil haha hihi 😁


Acaranya:

Sabtu, 13 Januari 2018
15.30 WIB sampai abis Maghrib 
di @hovercafeandbeach Tangerang

Acaranya GRATIS πŸ™‹πŸ»  Bawa alat & bahan masing-masing, yang blom punya nanti dipinjemin dehπŸ‘ŒπŸ»πŸ˜š  Nanti jajan tanggung sendiri, nraktir aku juga boleh ✌🏻️πŸ˜…  Yang mau gabung tolong email ke aku ya: cemprut@gmail.com Biar nanti aku keep seat nya buat kalian πŸ™‹πŸ» Yuk yuk sampai kita bersua & menyulam bersama temaaan πŸ™‹πŸ»


Monday, January 8, 2018

Simply Embroidery...!!!

Ngasih kado kalo bikinan sendiri itu pasti berasa lebih spesial ya 😊 Tapi kadang apa daya, ada aja kendala, blom lagi kalo kendalanya adalah lupa, dan waktunya mepet, padahal udah diniatin pengen bikin sendiri kadonya 😚  Nah, kali ini mo sharing project-project sulaman tangan yang simple, nggak begitu makan waktu lama buat bikinnya, tapi cukup dalem kena nya, hayaaaah πŸ˜…   Ini dia:


Map !


Ini kalo buat sepasang kekasih yang LDR-an pasti kena banget nih sulaman, hihi 😚  Kamu bisa sulam bentuk peta Kota atau Negara berbeda kalian. Satu kamu kasih si dia, satu lagi buat kamu, cieeeh 😜  Atau 2 sulaman berbeda itu, bagian hatinya kamu kasih benang panjang menggelantung ke hati sulaman satunya, yang artinya sekalipun jarak memebentang diantara kalian, tapi hati kalian masih saling bertautan, tsaaaah πŸ‘ŒπŸ˜›


Face !


Yang ini mewakili teman atau orang yang punya karakter muka / statement headpiece yang menyolok. Simple aja, sulam mata, bibir dan pipi, nah buat lebih personalnya, tambahin ciri khusus temen kamu, contohnya punya tahi lalat diatas bibir, atau pakai kaca mata bentuk mata kucing. Atau kalau dia suka pakai bando kain, atau bando bunga-bunga. Tambahin aja pakai felt atau perca, kamu potong dan lem, jahit sedikit supaya kuat nempelnya. Jadi begitu lihat hoop sulamannya, dia akan bilang: ini aku banget πŸ‘ŒπŸ˜Œ


Notes !


Sulaman ini juga cukup simple buat mengutarakan isi hati kamu, ecieee 😚 Ceritanya kamu nulisin pesan singkat dirobekan notes, pesan singkat yang selalu akan dia ingat selamanya, haissshh πŸ˜› Buat garis-garis notes nya kamu gambar aja pakai spidol kain, atau kalau agak niat banget bisa sekalian disulam, atau dijahit pakai mesin jahit, biar agak cepet jadinya. Nah buat pesan singkatnya disulam tangan aja, biar pesannya lebih berasa, karena tiap satu garis sulaman ada rasa yang ikut tersulam juga disana, ahaha πŸ˜…


Constellations !


Yang ini buat yang suka sama Astronomi atau yang percaya ramalan Zodiac πŸ™‹ Tinggal siapin kain warna hitam, sehitam langit malam, gugling bentuk rasi bintang yang pengen disulam, dan langsung sulam aja. Sulamannya juga gampang, buat bintang terbesar sulamannya agak besar, lalu jadikan satu sulaman garis membentuk rasi bintangnya. Jangan lupa tambahin bintang-bintang kecil lain yang bertaburan di angkasa, bisa pakai sulaman titik-titik kecil aja, atau pakai cat akrilik kamu cipratin kecil-kecil, voila !


Medal !


Yang ini mewakili seseorang yang suka hal-hal yang kompetitif, atau bisa saja hanya sebagai ungkapan bahwa seseorang itulah yang sudah memenangkan sesuatu darimu. Bentuk hoop nya sudah bulat, bagian bawah talinya bisa kalian tambahkan flanel atau kain, atau pita beneran. Sulam bagian dalam hoop dan pita bagian bawahnya, dan jangan lupa yang paling penting tulisan buat statement yang mau kamu berikan pada seseorang, contohnya seperti: best friend, cool boyfriend ever, cute sista, dan sebagainya dan sebagainya πŸ‘ŒπŸ˜Š


Nah sekarang buka kalender, dan lihat siapa yang akan ulang tahun deket-deket ini, sila dicoba dikasih kado sulaman istimewa buatan sendiri πŸ™‹ 


Sunday, January 7, 2018

Belajar Printing di Ev Hive...!!!

Soundtrack nya pas bener sama perjuangan dateng ke undangan workshop Printing di November lalu, haha, November tapi ceritanya baru sekaraaang 😜 Keujanan dan basah kuyup di Stasiun, janjian sama Fenty si @monsterbuaya di Stasiun Tanah Abang buat meneruskan perjalanan naik mobil online. Sambil menunggu pesanan mobil online, kami coba muterin beberapa toko di depan stasiun buat cari kaus kaki, atau sendal, atau sepatu, biar aku gak masuk angin gegara sepatuku yang basah kuyup πŸ˜… Akhirnya gak dapet kasu kaki, mobil kami datang lama sekali karena macet abis ujan lebat,  dan Epen ( Fenty ) dengan sangat kasian menawarkan kaus kaki barunya buat aku pakai, haha, survive juga dari menggigil kedinginan dengan guyuran Minyak Telon 😜  Telat datang, tapi langsung disambut kehangatan para awak @hellosmithies 😘


Ambience nya asik, nggak kaku karena peserta bisa mingle sambil bikin, ngobrol, tanya-tanya sambil makan. Nah...aku banyak bagian makannya kayaknya, haha, buat ngangetin badan yang masih menggigil ✌🏻️πŸ˜…  Setelah diisi cukup banyak asupana makanan, siap beraksi, copot sepatu yang basah kuyup, dan main printing sama temen-temen lainnya 😊








Tempatnya juga seru, masih pengen lama-lamaan di Ev Hive tapi apa daya perjalanan pulang masih panjang, halah πŸ˜› Seneng juga bersua @byputy dan seniman idola @popomangun.png juga temen-temen baru lainnya ☺️  Lain kali aku siap meramaikan lagi πŸ™‹πŸ»πŸ˜



Ataaauuuu...bikin workshop crafting di @evhive kayaknya asik juga πŸ™‹

ps: pics by @hellosmithies & @cemprut , video by me


The Gendhis Girls...!!!

Memulai tahun dengan agak tersendat, aku seminggu batuk & sesak, Umi opname, Adik & Adik Ipar tepar karena riwa-riwi ngurus Umi 😒 Alhamdulillah Umi udah boleh pulang, Adik-Adik dah mulai kerja, aku udah mulai membaik, secepatnya sehat akan pulang Rembang menata hati Orang Tua dan tukeran rindu ☺️  Sakit kemarin, buat distraction biar gak inget sakitnya, lebih sering pegang kuas main water color. Karena badan bawaannya dingin banget, yang ada dipikiran adalah para cewek-cewek pakai baju hanget warna-warni ☺️  Dan jadiliah ini para Gendhis Girls 😍


Aku tuh orang yang selalu merasa nggak punya karakter tetap di karyanya 😐  Mau itu boneka atau gambar, karakternya (menurutku pribadi) selalu berubah-ubah, menyesuaikan mood dan mused yang lagi digandrungi saat itu πŸ˜… Tapi somehow malah temen-temenlah yang meyakinkan aku kalo semua karya aku punya garis merah, mereka selalu bilang: "ini cemprut banget" 😊  That's more than enough, karena cukup mengobati kebimbangan anak yang mencla-mencle karyanya macem aku ini 😝



Jadi kemarin abis selesai gambar para Gendhis ini, mencoba buat stick sama bentuk dan karakternya, besok kalo mo gambar diusahain mirip-mirip gini, minimal bentuk kaku nya dulu (finger cross) πŸ‘ŒπŸ˜Š Kaku tu maksudku berdiri jejeg gitu, duh apa ya bahasa Indonesianya, haha πŸ˜„  Soalnya aku tuh paling gak bisa kalo suruh gambar manusia bergerak selain berdiri tegap, pasti nanti komposisinya nggak bener, adalah yang kakinya kepanjangan, tangannya kegedean, gitu lah πŸ˜…



Satu lagi sepertinya, kalo gambar itu aku nggak suka banyak bagian polosnya, ini seneng banget pakai baju yang semua menutupi badan, jadi ada banyak yang bisa diwarnai, dikasih tekstur, dikasih motif, haha, emang bawaan orok kali suka yang rame-rame πŸ˜…  Kita tunggu gambar selanjutnya, masih samaaaaa karakternya gak yaaaaa πŸ˜›

Sunday, December 31, 2017

Sulamannya Cemprut Desember...!!!

Jadi sepertinya sulam-menyulam jadi kegiatan rutin (baca: sering dibikin dalam sebulan, soalnya biasanya musiman doang niat nya πŸ˜…) Bu Cemprut sekarang ini, jadi boleh lah diabadikan di blog sini 😊   Nyatanya ternyata, dari sekian banyak kegiatan crafting yang aku kerjakan, menyulam (dan weaving) adalah kegiatan crafting yang bisa menciptakan 'zen time', waktu tenang dan nyaman πŸ‘ŒπŸ˜Š 

Biasanya kalau bikin project craft tertentu, aku selalu mondar-mandir kesana kemari, karena butuh banyak bahan, dibeberapa tempat, byayakan lah 😁 Nah, kalo nyulam ini, selagi semua alat sudah ada di pouch nya, jarum, benang, gunting, pensil, semua aman, tinggal duduk, nyulam dan lupa waktu deh πŸ‘ŒπŸ˜š


Ini nyelesein sulaman yang waktu Sambil Menyulam Minum Air di Hover Cafe, mo nyulam Si Rambo, Ayam warna-warni yang aku gambar, yang rencananya buat desain Scarf nya Kelambi selanjutnya 😊


Ini project Kolaborasi Bapak & Ibu Cemprut, huuh haaah banget yaaa nyeleseinnya, haha πŸ˜…πŸ˜† Semoga terus semangat nyulamnya, biar nanti cepet dapet jalan mamerinnya πŸ™‹


Yang ini karena masih berasa demam Coco, hihi 😚 Dari dulu memang suka sama Sugar Skull, karena kayak mewakili 2 rasa gitu, serem dan cute πŸ˜… Jadi mumupung masih demam Coco, segera dieksekusi aja sulamannya. Cukup gampang sih nyulamnya, karena part nya kecil-kecil, yang lama itu mulai ngegambar printilan kecil-kecilnya, hihi πŸ˜‹ 


Yang ini project nyulam iseng ngabisin benang-bennag sisa. Karena benangnya cuman kecil-kecil, jadi cuman bisa buat nyulam satu garis-garis aja. Jadinya disulamin ke foto-foto jadul aja biar tambah warna-warni, dan terpilihlah foto masa muda kami berdua yang masih culun dan kuyus, hihi πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ


Semoga tahun depan bisa lebih semangat menyulamnya, juga menyebar virus menyulamnya ke banyak orang, biar jari nya nggak keriting sendirian, haha 😜


Wednesday, December 27, 2017

Kenalan sama Folksy Magazine...!!!

Begitu tau Folksy, aku langsung jatuh hati 😍  Biasanya yang bikin aku suka pertama itu visualnya, apa yang dilihat, tapi yang ini apa yang aku 'rasa' lebih banyakan porsinya 😁 Kalau udah berbau indie movement, aku langsung naikan derajatnya satu tingkat, haha πŸ˜„ Karena semangatnya pasti membara luar biasa, buat bisa mulai, ngejalanin dan mempertahankan sesuai dengan semangat independent masing-masing mereka, dan Folksy Magazine adalah salah satu nya πŸ‘ŒπŸ˜Œ

Anak-anak Jogja ini tak gentar dengan 'keterbatasan'nya, justru malah dari situ mereka tambah semangat buat nuangin ide-ide dan unek-unek mereka dalam satu zine. Folksy kece menurut aku karena isi kontennya gado-gado tapi nggak pasaran. Banyak ngebahas tentang hal-hal yang lagi trend diranah yang secluded, nah loh gimana tuh, hihi, yang pada akhirnya jadi cukup eksklusif buatku 😊


Nah, biar lebih kenal deket lagi, aku sempet tanya-tanya Lucia Bertha dedengkotnya Folksy, yuks simak ajah πŸ™‹


Awalnya tercetus dibikinnya Folksy tuh gimana sih? Apa ide awalnya?

Awal tercetusnya agak lupa karena itu dulu aku masih bekerja sebagai Project Manager di sebuah art management di Jogja terus pernah bikin craft zine namanya Magic Fingers zine pas di MFS (begitu MFS vakum, zinenya juga udah nggak terbit lagi) terus ada yang nanya tentang Magic Fingers zine, aku pikir mungkin aku harus bikin lagi tapi pake nama lain biar nggak jadi bahan gono gini dengan anak MFS karena kali ini aku bikinnya sendirian (nggak bawa nama MFS lagi) hahaha. Akhirnya tercetuslah Folksy zine di tahun 2014, waktu itu aku mau menerbitkan folksy pas momen acara jogja zine fair, jadilah juli 2014 pas acara itu folksy edisi 1 terbit. 


Semangat apa yang mau dibawa?

Semangatnya awalnya dari aku suka crafting, handmade gitu, mau mengkampanyekan DIY, mengisi artikel dengan segala hal tentang handmade. Tapi makin lama aku merasa harus diubah karakter majalah folksy agar folksy nanti tidak menjadi majalah hobi yang kebanyakan tutorial doang, jadinya aku merambah ke banyak hal (fashion, ilustrasi, cooking, creative business) dan menjadikan folksy sebagai majalah gaya hidup, karena handmade sendiri sebenarnya ada di setiap kehidupan kita (sudah menjadi gaya hidup). 


Siapa aja orang-orang dibaliknya? Trus kalian kan kerja Tim nih, pembagian tugasnya sesuai kebisaan masing-masing, ato asal siapa yg selo aja, ato gimana?

Folksy memiliki tim 11 orang, dan tidak semuanya ada di Jogja, tapi ada di Jakarta, Solo dan Bali juga. Anak Folksy tidak terlalu suka dipublish dan dikenal namanya haha jadi aku nggak bisa kasi rincian siapa aja :p

Pembagian tugas, hmm, kita selalu ada meeting besar setiap bulan, dan di meeting itu kami merancang 2 edisi sekaligus, dengan pembagian tugas sesuai posisi dan jobdesknya. Mereka boleh mengerjakan kapan saja asal selesai sebelum deadline. Pembagian tugas akan dihandle oleh Managing Director, lalu diteruskan ke Art Director (bersama tim ilustrasi) untuk mengurus konten artwork; tim fotografer beserta tim writers untuk mengurus artikel yang memerlukan foto dan peliputan langsung; dan tim kreatif yang mengurus konten tutorial. Baru setelah terkumpul semua, hasilnya dikirimkan ke aku sebagai Creative Director untuk diulas bersama Art Director dan layout desainer. Seperti itulah kira-kira alur tugas kami.


Ada cerita seru, sedih, seneng nggak pas kerja bareng-bareng? ( karena beberapa teman ada yang bikin bukunya sendiri, jadi pertanyaan ini buat pembanding :) )

Seneng dong kalau bikin bareng karena kalau aku sendiri nggak akan bisa selesai, banyak hal yang harus dikerjakan oleh beberapa orang. Cerita serunya mungkin di aku yang paling merasakan karena aku menghandle 10 orang dengan 10 sifat berbeda, bayangkan! Ada saat mereka cocok, ada saat juga mereka saling nggak cocok, itu jadi bahan sehari-hari, tapi mereka selalu cerita ke aku dan aku juga coba untuk kasi tahu ke semua untuk bisa kompak bekerjasama dalam tim. Serunya lagi entah kenapa ya tim aku seperti terseleksi oleh alam, jadi karakternya Folksy itu nggak perlu lagi aku ajarkan atau aku kasih tau, mereka dalam kehidupan sehari-hari saja sudah "folksy" banget, dan sering kompakan untuk hal yang spontan seperti favoritnya memang yang colorful, artwork dan outfit yang disukai juga colorful, quirky gitu, pokoknya kalau pernah baca folksy dan lihat fashion spread di majalah kita nah seperti itu gaya anak-anak Folksy hehehe.


Sekarang ini banyak media yg beralih ke digital, Folksy tak gentar ya kayaknya tetep di media cetaak, apa alasannya?

Ini adalah pertanyaan yang berkali-kali disampaikan ke Folksy, jawaban kami masih sama, kami tetap akan bertahan dengan bentuk cetak #printisnotdead. Alasannya karena momen selesai tercetaknya Folksy itu paling kami tunggu. Kami tak sabar untuk melihat hasil jadinya, menyentuh tekstur kertasnya satu demi satu (kami dulu agak rewel memilih kertas yng oke untuk majalah), melihat karya kami dalam versi cetak jadinya seperti apa, bau kertas yang sedap, semuanya! Momen paling menyenangkan ya di bagian itu, menunggu majalah Folksy keluar dari percetakan.


Yang aku suka dari anak-anak Folksy, bukan cuma sibuk bikin majalah aja, tapi semangat mereka juga disalurkan di bikin gigs seru macam bazaar, talk show, workshop, masih sisa aja semangatnya ya kalian πŸ‘Š Naaaah...tambah penasyaran nggak tuh sama Folksy πŸ˜‰ Sila kalian yang mau beli Folksy bisa langsung cusss ke SINI !!! Semangat terus ya Folksy Magazine, Lucia dan semua yang ada di Folksy πŸ™‹πŸ™‹πŸ™‹

PS: semua gambar diunduh dari IG @folksymagazine πŸ™‹