Sunday, February 8, 2015

The Sir Stamford Raffles Head...!!!

Trip ke Jogja yang lalu juga bawa satu project baru yang menyenangkan sekaligus mendebarkan :) Project yang datang tanpa rencana, hanya karena main ke rumah temen, hihi :) Jadi aku janji ke Moelyana (The Mogus) buat main ke rumah kontrakannya di Jogja dan mau ngasih Mogus versi aku buat dia :) Lalu dikenalkanlah aku sama temannya yang bernama Jimmy Ong. Om Jimmy seorang pelukis dari Singapura lulusan sekolah seni US dan Italia. Menengok keruang tengah rumah terdapat lukisan Om Jim yang baru dilukisnya menggunakan arang, mulutku rasanya nggak berhenti menganga menikmatinya, woaaaa, kece sumpaaaah ;)


Ternyata Om Jim sedang ada project buat pameran dia di Singapura awal tahun ini, dia dan tim nya riset ini itu dan mempersiapkan karyanya di Jogja. Pas kebetulan aku melihat dia lagi sibuk jahit boneka berbentuk manusia, lalu aku jadi (usil) tertarik buat tanya ini itu, dan berakhirlah dengan tawaran Om Jim buat membantunya membikin boneka kepala Raffles dalam bentuk 3D, woaaaaa !!! Tantangannya cukup menarik, meskipun dia minta bentuk mukanya mirip, tapi eksekusinya kasar, jahitan terlihat, nggak perlu terlalu rapi dan patern kainnya boleh campur aduk :) Sikaaaaat Mpruuut !!!


Aku belom pernah bikin boneka 3D yang harus mirip karalter mukanya, cukup bikin deg deg an tapi semangatnya cukup besar buat mencoba, entah itu semangat atau rasa penasaran, hihi ;p Aku coba dulu bikin samplenya di rumah Moel, setelah aku merasa aku bisa aku bawa semua bahan dasarnya buat dibikin di rumah Tangerang :) Dan setelah sekitar 2 mingguan dan inilah jadinya :)


Aku cukup takjub dengan diriku sendiri, hihi, juga takjub dengan kekuatan jari jemariku yang tahan ketusuk jarum gede entah berapa kali :') Ujung2 kuku sampai nyeri nggak kuat pegang jari jarum lagi, alhasil minta bantuan tang dan gunting buat narik dan nusuk jahitan :') Karena kainnya kanvas yang tebel dan semua jahitan tangan dari ujung kepala sampai ujung leher, huhu :')


Membentuk kontur mukanya juga bikin depresi, semua serba trial dan error, coba sekali dan nggak berhasil bongkar lagi, terus dan terus. Coba buat cari referensi di internet malah bikin minder dengan hasil jadinya yang super perfect, haha, alhasil pakai naluri aja semampunya ;) 


Hasil jadinya menurutku masih jauh miripnya sama Raffles, mungkin butuh waktu lebih lama dan lebih intens lagi kali ya baru bisa nemuin cara yang tepat bikin kontur wajahnya sampai mirip :') Masih ngebayangin gimana nih otak mikir gimana caranya ini bagian mata jadi cekung tapi bagian dahinya nonjol, blom lagi bibir nya dan dagu yang njathem (apa ya bahasa Indonesianya, hihi ;p). Tapi sungguh itu adalah perasaan yang campur aduk, penasaran yang bikin semangat dan stress yang menyenangkan, hihi ;p


Setelah dikirim kepala si Raffles masih ditambahin detailnya sama di Moel, hihi, kasihan di Moel ;p Awal Januari lalu si kepala Raffles jadi bagian dari karya instalasi di Pameran Om Jim. Pamerannya berjudul:  The History of Java by Jimmy Ong - di sebuah Gallery di Singapore ;)


Terima kasih ya Moel dan Om Jim buat kesempatannya buat aku belajar hal baru :) Maaf kalo bikin deg deg an karena lamaaaaa banget jadinya :) Terima kasih juga buat keakraban dan keramahan yang dibagi selama maen di rumah kontrakannya :) Sukses buat pameran dan karya-karya selanjutnya :)

Selamat berkarya temaaan :)



Craft On...!!!

Dita

1 comment:

mirisa hasfaria said...

Dhita sayang, bagian cerita ini terlupa untuk diperdengarkan ke aku ketika kita mendiskusikan perjalananmu ke Jogja. Wah, semakin bangga punya teman seperti kamu Dhit. Kepala Sir Stamford Raffles-nya AWESOME! Two thumbs up buat Dhita, :-)