Sunday, February 1, 2015

The Teras Rumah Liliput Cemprut...!!!

Kenapa disebut Rumah Liliput Cemprut karena memang rumahnya super keciiil, secumpiiilll, menthiiis kayak rumah Liliput :) Kalau boleh cerita sedikit (curhat deeeeng ;p) dari sebelum menikah aku sudah bercita-cita ingin tinggal di Jogja sampai tua, Alhamdulillahnya Pak Cemprut punya keinginan yang sama, maka berusahalah kami semampunya disini buat segera pindah ke Jogja :) Tapi ternyata jalan Tuhan nggak ada yang tau, atau memang usaha kami yang kurang besar buat mengejarnya, sampai sekarang kami blom juga dapat riski buat pindah ke Jogja :)

Jogja jadi penyemangat aku berkarya, tapi terkadang malah berbalik menjadi beban, tinggal dikota saat ini, Tangerang, bikin aku semakin sebel setiap harinya kenapa aku masih juga tinggal disini :'( Setiap saat mengeluhkan ini itu kenapa aku tinggal di Tangerang, tapi lupa kalau ada banyak hal positif yang aku dapat disini. Lupa kalau Cemprut lahir dan dibesarkan disini, lupa kalau 8 tahun rumah-tangga dihabiskan disini, aaaah baru sadar kalau kamu termasuk orang yang jauh dari rasa syukur Mprut...

Daripada setiap harinya aku mengeluhkan hal yang nggak aku suka dari Tangerang, aku mulai sedikit demi sedikit menghitung dan menikmati satu persatu kebaikan apa yang bisa aku dapat dan aku bikin selama tinggal disini, bukan kah enak begitu :) Aku mulai bersepeda mencari spot-spot yang bisa bikin hati senang, sesederhana mural ditembok, pepohonan rindang disebelah gedung bertingkat, beceknya pasar dengan peninggalan sejarah China tuanya, anak-anak tetangga yang super berisik tapi bisa asik digodain, hihi ;p Betapa sederhananya kebahagian yang bisa aku dapat dan itu mau aku jadikan energi buat terus berkarya dan menggampai mimpi demi mimpi, salah satunya untuk Jogja :)


Naaah panjang kan curhatnya ;p Dan teras ini adalah salah satu mimpinya, karena saking liliputnya rumahku, jadi kalau ada tamu suka bingung mau didudukin dimana, haha ;p Akhirnya bikinlah kami teras sederhana, dibikin dengan budget seminimal mungkin tapi tetep kelihatan ciamik, hihi ;p


Sayangnya kami harus menebang pohon jambu air diteras, umurnya sudah cukup tua, daunnya penuh dengan hewan putih-putih yang bikin gatel, jambunya selalu berulat, terpaksa akhirnya kami tebang, maaf ya pohon :'( Beruntung kami masih punya banyak pohon diteras, ada pohon mangga, belimbing, srikaya yang daunnya cukup bikin teduh :) Batang pohon jambunya kami simpan, yang besar buat kayu penyangga kursi dan meja, yang sedang dibuat pagar, yang kecil rencana buat dibikin rak buat pot :)


Hampir semua kayu-kayu penyangga teras semua dicat putih, biar mengimbangi coretan tembokku yang warna-warni nggak karuan, hihi ;p Kursi teras dari Bapak Mertua aku cat warna kesukaan akhir-akhir ini, toska, begitu juga dengan pintu depan rumah :) Aku bikin pagar-pagaran kecil dari  kayu bekas palet, kami beli lembaran, satu lembarnya bisa dipakai jadi 2 buah anak pagar, tinggal dipotong rapi ujungnya, djadikan satu dan dipasang ditiang, dan paarnya bisa dicopot kalau diperlukan, hihi :) Aku juga bikin meja dari kayu bekas palet juga, tinggal disejajarkan dan dipaku bagian bawahnya, kaki mejanya dari mesin jahit tua punya Ibu yang sudah rusak :)



Aku jadi punya tempat buat kaktus-kaktusku juga, dipostingan tentang kaktus sudah pernah aku share tentang tembok tempat aku memajang koleksi kaktusku. Beberapa kaktus yang tahan banting aku taruh didepan pagar, karena akses kena tampias air hujannya lebih banyak. Pernah juga aku menanam tanaman berbunga kuning segar, tapi begitu ditinggal ke Jogja seminggu dia layu, hiks :'( Jadi sementara ngerawatnya tanaman yang tahan banting dulu aja :)


Ada bagian tembok rumah tetangga sebelah yang biasanya aku corat-coret, biar coretannya tambah keliatan jadi aku minta izin buat di cat warna hitam satu blok, biar enak doodling pakai kapurnya, hihi ;p Tadinya mau di cat pakai cat khusus blackboard, tapi kami mencoba pakai cat kayu yang doff dan ternyata berhasil. Kalau menghapus coretan kapurnya memang harus 2 kali basuh sampai kembali bersih hitam sempurna :) Dan asiknya kadang kalau malas menghapus, alam akan menghapusnya sendiri dengan air hujannya, hihi, karena bagian tembok ini nggak ada atapnya ;p


Dan asiknya sekarang kami punya tempat buat main gitaran sambil nyanyi-nyanyi, juga menjamu teman buat ngopi dan ngobrol ngalor ngidul :) Sampai sejauh ini terasnya blom aku anggap officially 'done', karena masih ada beberapa printilan yang pengen dipasang dan dibikin, masih pengen bikin rantai tali tambang buat tanaman rambat, rak-rak buat pot bunga, ngebersihin taman didepannya terus apa lagi yaaaaa, hehe banyak maunya tapi nggak dikerja-kerjain ;p


Oia, sebenernya rumah ini rumah kontrakan punya Bapak Mertua, kami masih ngontrak sama Mertua, kami punya rumah cicilan nggak jauh dari rumah liliput tapi kami kontrakin rumahnya, hihi ;p Untuk di Tangerang sementara kami akan konsen dirumah ini dulu sampai kami bisa bangun rumah liliput cemprut impian kami di Jogja nanti, Bismillah :)

Selamat berkarya teman :)


Craft On...!!!

Dita

14 comments:

tati hartati said...

Amiiin, semoga bisa cepat terwujud semua mimpinya ^_^


Meskipun liliput, tapi bisa bikn tertarik untuk berkunjung... :-O

Rida Zulfarida said...

Kya!!! Mba dita lucu banget pagar dan jendelanya. Rumahku juga jadi ingin disulap begitu

Amah Majidah said...

Mba cemprut, kece banget terasnya. Boleh nih jadi inspirasi untuk terasku nanti *laaah kayak punya teras aja :P
Terima kasih sudah berbagi terutama gambar terasnya :)

Amah Majidah said...

Mba cemprut, salam kenal. Waaah kece banget terasnya. Boleh nih jadi inspirasi terasku nanti *kaya punya teras aja. :D

Fenty Fahminnansih said...

inspiratif, mbakdit ^_^

semoga mimpinya segera terwujud ya, dengan besarnya perjuangan, saat mimpinya sudah jadi pasti rasanya bangga banget :)

bismillah :)

Aphrodita Wibowo said...

tati: Makasih mbak :)

Rida: Terima kasih :) Hayuk hayuk segera disulap yuuk :)

Amah: Terima kasih :) Semoga nanti ada rizki nya buat punya rumah berteras, Aamiin :)

Fenty: Aamiin Aamiin :) Bismillah :)

Maya Floria Yasmin said...

luarnya aja keceh abis mbak, apalagi dalamnya.. bikin room tour dong :)

Tiananda Widyarini said...

Lucu bangeeet rumah liliputnya :D Aaah andai aku cukup berani buat bikin artwork lukisan dinding kayak mbak Cemprut

Semoga impian pindah ke Jogja-nya tercapai ya mbak... Tapi rumah ini keliatannya udah homey banget ^^
*mendadak pengen ngopi sambil gitaran
*padahal ga bisa main gitar

Aphrodita Wibowo said...

maya: makanya beraninya cuman tour de teracce aja...soalnya bagian dalemnya ambyaaaaarr, hihi ;)

tiananda: tinggal dicoret sekali aja, kalo udah kecoret sekali pasti diterusin semua temboknya, hihi ;)
Terima kasih ya :) hayok sini aku yang gitarin, hihi ;)

dweedy ananta said...

Cantik sekali Mbak terasnya ^^ kalau kami punya mimpi memiliki rumah sendiri dulu sihhh ^^

Anonymous said...

aduh mbaaak lucu amat rumahnyaaa! aku jadi pengen mampir numpang selfie deh di tembok terasnya! btw udah coba app selfie baru belom? namanya <a href="https://play.google.com/store/apps/details?id=com.fotoku.mobile&referrer=utm_source%3DID%26utm_campaign%3DLB
“>Fotoku</a> :D cobain deh mbak, framenya lucu2 banget! cocok sama rumahnya :D

Aphrodita Wibowo said...

dweedy: Terima KAsih :) Aamiin Aamiin semoga cepat terwujud ya :)

Hans Febrian said...

I always adore people with dreams!
semoga mimpi pindah ke jogjanya segera terwujud ya, mbak.

aku suka rumah liliputnya!
sama itu anak-anakmu yati, ningrum, dan kawan-kawan.

stay happy as always!

Unknown said...

thank you ide nya yaa.. lucu