Monday, October 31, 2016

The Sewing Machine Strory…!!!

Dari kecil aku nggak awam sama mesin jahit. Didapur belakang rumah aku kecil dulu ada mesin jahit, yang seringnya malah berfungsi sebagai meja buat naruh cemilan, hihi ;p Kalo nggak salah mesinnya pemberian dari (Almarhum) Eyang Ti, karena Eyang Ti suka jahit, dan anak-anaknya (Upi aku salah satunya) bisa jahit juga, jadinya diberi jatah satu-satu :)

Akhirnya mesin jahit dirumah hanya dipakai kalau keperluan benerin baju yang robek-robek aja. Selebihnya kalo butuh bikin baju atau jahit sesuatu yang rumit larinya teteeeup ke rumah Yang Ti ;p Karena rumahku deket sama rumah Eyang Ti, jadi kalo butuh menjahit sesuatu aku tinggal jalan ke rumah Eyang Ti, berapa kalipun minta tolong djahitin tapi nggak tergerak sekalipun mengiyakan ajakan Eyang Ti buat belajar jahit pakai mesin, hihi ;p



Yang ada di kepala kalo jahit pakai mesin itu ribet, banyak sekali komponennya, blom lagi lihat gimana Yang Ti masukin benang, kesini dulu, baru kesitu, trus kesana, haduh, kalo salah urutan bisa berabe, hihi ;p Jadi, dari bisa pegang benang dan jarum, sekitar SD sampai kuliah, sampai awal nikah jahitnya teteeeeeep pakai tangan dong :)

Begitu awal mulai Cemprut, terus jadi banyak yang apreciate sama Cemprut, mau nggak mau harus cari cara yang lebih efisien waktunya buat bikin karya, dan jawabannya adalag…deng deeeeng: Mesin Jahit! ;) Akhirnya menyerah juga mau belajar mesin jahit, karena masih ngeri dengan mesin jahit besar, akhirnya dibeliin sama Pak Cemprut mesin jahit portable kecil, yang lebih kayak mainan dari pada buat kerja beneran ;p



Dari mesin jahit kecil itu ternyata membuka mata, hati, batin dan pikiranku, kalo jahit pakai mesin itu lebih praktis wooot Mpruuut, haha ;p Akhirnya lama kelamaan belajar juga mesin jahit besar, sampai sekarang malah pakai mesin jahit heavy duty yang biasa dipakai di pabrik-pabrik, hihi ;) 

Walopun jahit pakai mesin itu lebih praktis, tapi berasa lebih tenang kalo jahit pakai tangan, rasanya lebih selooo gitu ;) Anyway, ini curhat tentang mesin jahit ini disponsori oleh gambar-gambar mesin jahit yang dilihat di Pinterset beberapa waktu lalu :) Ini mesin jahit jadul yang sngguh eye candyyyyyy :) Kalo emang ada rejekinya ya, dan ada tempatnya buat nyimpen (hihi) mau deh koleksi mesin jahit jadul nan warna-warni gini, hihi :)



Oh anyway lagi, dari cerita tentang mesin jahit ini selalu ngingetin aku tentang saty hal: What you think, you become! Sekalinya aku bilang ke diri sendiri kalo aku benci belajar mesin jahit, selamanya pikiranku akan terblokir buat belajar, dan butuh waktu lamaaaa buat nyadarinnya, hihi ;p So, kadang kalo ada sesuatu yg aku blom pernah cobain, aku pastikan jangan bilang 'nggak' dulu ke diri sendiri. Instead you said No, better yell: Let's have a try !!!


Sekian curhatan tentang mesin jahitnyaaaa, hihi ;p Jangan lupa buat terus ngasih diri sendiri kesempatan buat mencoba hal baru :) Semangat berkarya temaaan :)



1 comment:

Yuanita a.k.a Tacik said...

Setuju, aku dulu pun juga gitu, ada mesin jahit di rumah malah gak tergerak untuk belajar pake mesin jahit.
Sampai akhirnya serius menekuni hobi menjahit trus nekat beli sendiri yang heavy duty.
Kalau takut mencoba sampai kapanpun juga gak bakalan bisa memang.

Semangat mbak!