Wednesday, February 15, 2017

Cemprut at Ibu Pintar...!!!

Beberapa minggu lalu Cemprut diundang taping buat acara Ibu Pintar di TransTV. Sudah pernah lihat acaranya di youtube sebelumnya, lumayanlah, penyampaiannya cukup informatif, nggak hanya penuh dengan gimmick 😅 Gimanapun, muncul di media juga salah satu bagian dari promosi (gretong), tapi ya harus pilih-pilih media dan program acaranya, kalo satu semangat ya hayuk aja 😊 Juga yang paling penting bisa jadi bentuk tolak ukur, seberapa jauh karya kita diapresiasi, berdasarkan media mana yang percaya kamu jadi bagian program acara mereka, ya to 👌

Sekarang ini bisa dibilang gak susyah mau masuk media, apalagi dengan adanya sosial media. Orang dari manapun bisa menemukan kamu dan karyamu. Yang syusyeh itu sekarang gimana cara menolak (baik-baik) media yang mau meliput tapi acaranya nan penuh gimmick, haha 😜 Tadinya ini obrolan candaan warung kami aja loh, tapi ada benernya juga buat di share. Penting sekarang ini buat bisa memilih dan menentukan di media mana kita mau 'dipajang dan diperkenalkan' karyanya. Kamu bisa lihat bagaimana 'gaya' mereka menyajikan tayangannya, atau gaya bahasa tulisannya. Kita pasti tau dong tentang karya kita sendiri, dan dimana karya kita mau ditempatkan. Jadi buatku it's okay menolak (halus) media yang mau meliput kita kalau memang nggak sejiwa dan sesemangat, daripada syedih belakangan kan 😊


Eh tapi ini kan aku mau cerita tentang kemaren taping Ibu Pintar ya...malah ngalor-ngidul ngomongnya 😅 Tapingnya berjalan lumayan lancar lah, kecuali cuaca yang ternyata mendung dan gerimis, jadi yang tadinya setingnya piknik dipinggir kolam, akhirnya pindah diteras rumah. Aku akhirnya menata ulang para anak-anak Cemprut, dan juga printilan alat craft buat bebikinan bareng, yang dari semalem sebelumnya udah aku coba tata bentuknya gimana, biar gak panik besoknya kalo-kalo harus gerak cepat 😙



Syut nya sama 2 Ibu Muda dan ketiga anak mereka, bisa dibayangin sebelumnya kechaosan pasti nggak bisa dihindari nanti, nantikan saja deh Bu Cempruuut 😏 Dan yaaaak...baru mulai take kedua, si Q udah datang bawa tas mainannya, dan menumpahkan semua mobil-mobil die cast nya meluncur sempurna diatas printilan craft ku, horeeee 😅😂😝 Karena nggak ada kata 'CUT' dan syut nya kayaknya emang dibikin ngalir aja, jadi aku ikhlaaasssskaaan setingan syantikku berantakan apa adanya...less of gimmick...lebih natural *puk puk Bu Cemprut* 😛
 

Selanjutnya para Ibu Muda ini ternyata nampak sibuk ya, kudu ngikutin briefing sebelumnya sambil ngemong anak-anak mereka, sampek-sampek list pertanyaan yang terpanpang dikertas gede gak ketanya semua, hihi 😁 Aku sendiri ngrasa iba (cieh bahasanyaaa...ibaaa...) sama para Ibu Muda ini, kudu akting ceria tapi anak-anaknya ada yang lari kesana kemari, yang satunya lagi cemberut karena ngantuk, trus nangis, trus tidur dipangkuan, huhu, susahnya cari duit ya Bok Ibooook 😔 Tapi untung aku inisitaif, kalo mereka pada lagi bingung ngurus anaknya, aku ngoceh aja nyeritain tentang anak-anak Cemprut ku 😁 Kebayang ntar kalo aku nyeritain anakku sendiri nih...criwis banget aku pasti 😛



Dan perjuangan taping gotang-gotong pindah lokasi, para krucil nan rewel, alat craft nan berantakan, nahan ngantuk karena hawanya pas banget buat bobok siang, berangkat dari rumah pagi, sampe rumah lagi sore...semua terbayar dengan tayangan yang dikomenin orang rumah: "Mung sediluk banget Mbaaaaaak...tiwas suwi ngenteni" yak monggo di translate sendiri ya, hihi 😜 Dan ini dia 5 menit tayangannya 🙋 Atau kalian cus aja langsung KESINI 🙋


Dan begitulah pengalaman barunya Bu Cemprut...satu hal lagi yang bisa dipetik...pakai lipstik mu sendiri aja agak tebel dikit kalo taping, biar nggak setengah menit seblom take trus ditambahin touch upnya sama make up artistnya, dikasih lipstik yang nggak tau warnanya apa...begitu kelar acara baru ngeh...lha dalaaaah...aku kayak abis makan Juwet satu embeeer 😝😜


No comments: