Saturday, August 19, 2017

Menthis Costume...!!!

Beberapa waktu yang lalu lagi suka-suka nya browsing Onesie Costume yang buat orang dewasa, sukak banget, dan sempet kepikiran buat beli 😊 Udah ngecim satu yang bentuk Unicorn warna Toska muda kesukaan, tapi teruuus... Dalam pikiran aku sih, akan sangat menyenangkan kalo Onesie Unicorn Toska itu aku pakai, sambil gowes sepeda sama Marintje, bawa balon diikat dijok belakang lebih lucu lagi 😍 IN MY IMAGINATION tapinyaaaa... 😅 Aku yang cuman naik Marintje aja tiap kali lewat gang disorakin, ditepokin sambil digiring ama anak-anak, macam orang gila anyaran 😆 Bisa dibayangkan gimana hebohnya kalo aku gowes pakek kostum gitu keluar rumah, haha 😅😜 Aku sih mau banget, tapi kasian suami ma mertua aja, ahaha 😝

Nah ya dari pada hanya angan-angan sahaja, maka mari diciptakan saja itu kostum versi kecilnya, buat anaka-anak Cemprut nya 😊 Niat awal sih onesie ya, tapi kok njadiin satu bagian badan dan kepala itu PR bianget ya sodara-sodaraku setanah air 😛 Diambil tengahnya aja laaah...bikin jadi 2 peaces ( bukan bikini ya, dijaga pikirannya yaaa 👌😋 ). Dan tadaaa....!!!


Gemesshhh banget aku sendiri jugak, niatnya sih disimpen buat sendiri semuaaaah, mihihi 😁


Ternyata prosesnya buanyak yaaaaa....terutama mbikin hoodie kepalanya, banyak printilannyaaaa 😅 Ada kuping, muka, tetiba kudu ada belalai, tanduk, ada lagi daun segala di baju yang Totoro itu, gemeshhh kaaan 😚


Menthis Onesie ini aku cuma dapet nyimpen yang Pinguin doang, karena buat simpenan sample bajunya, duh kalo mbikinnya secepat kilat bakal bikin banyak deh jenis-jenis dan warna bajunya buat disimpan sendiri 😁


Alhamdulillah mereka sudah diadopsi semua, sudah punya Mama-Mama baru 😊 Di Lahiran kemarin aku juga mbikin lagi Menthis dengan kostum onesie, yang terinspirasi oleh karakter-karakter Disney, nanti aku ceritaain ya, menyusul 🙋

Dan tunggu lahiran di akhir bulan ini ya teman, akan aka Menthis Onesie lagi yang terinspirasi dari salah satu Film Animasi juga, nantikeun ya teman 😉


Mural Pulang Kampung...!!!


Umi ma Upi sebenernya udah ngerekwes dari beberapa bulan lalu, tapi ya baru disanggupin nanti kalo pas mudik Lebaran aja sekalian. Mungkin karena kemarin-kemarin mereka liat aku gambar tembok rumah orang, trus mereka ngiri, tembok rumah orang tuanya sendiri kok malah nggak dimuralin yaaa 😁


Temboknya udah dibersihin sama Upi, udah di blok cat putih. PR nya adalah mindahin puluhan tumpukan bata yang ada disitu, haha, kirain udah siap digambar aja ya 😅 Blom lagi ternyata temboknya guedeee bianget ya, haha, blom tau juga mo gambar apa, baru kepikirannya bagian atasnya aja. Tentu saja yang kebayang ada langit, laut, jembatan, pantai, pohon cemara, trus blom ada ide lagi, hihi 😁

Setelah gambar tipis pakai pensil, aku ngewarnai lining nya, jadi orang seisi rumah ( dan anak tetangga ) bisa ngebantuin, hihi, kalo nggak kapan kelarnyaaaaa 😛 Seisi rumah yang ngegambar aja dari pagi sampe malem dilanjut lagi, berhenti 1 hari karena ditinggal ke rumah Om Tante, jadi total 2 hari 2 malam baru kelar 😁😅


Gambar semakin kebawah semakin digedein, biar cepet keisi dan selesai, haha, nggak tau deh apa aja yang kepikiran digambar aja disitu, alhasil semua campur bawur deh 😁 Tetiba ada Kaktus yang bersebelahan sama buah-buahan, Semangka, Kawis dan Nanas. Terus, ada rumah yang tadinya mo bikin kayak bagian depan rumah sendiri, tapi jadinya malah kayak rumah tetangga depan, haha 😄 Biar penuh lalu dikasihlah itu percikan-percikan air warna-warni diatas rumahnya, yang nggak tau apalah artinya yang penting penuh, hihi 😄



Begitu semuanya sudah penuh, yang kosong malah bagian tengahnya, duh, karena mungkin perut lapar, yang kebayang para hewan-hewan laut yang diliat di pasar sebelumnya, jadilah mereka mejeng saling berpegangan di tali 😊 Mungkin dari seluruh bagian gambar, para hewan laut inilah yang paling disuka 😍



Lalu setelah selesai semuanya, tinggal finishing ala Ibu Cemprut, mbikin totol-totol ditiap gambarnya, hihi, kurang kerjaan emaaaaang 😁 Nggak kerasa ya badannya capek banget, aku masuk angin, adek-adekku juga gak enak badan, haha, kena panas dan angin malam, kadang lupa minum karena saking asiknya, hihi 😋


Alhamdulillah semua kebayar, suka banget sama hasilnya, warna-warnanya pas, dan bakalan jadi spot favorit jadi background foto-foto keluarga pasti deh 😊 Eh, jadi kepikiran deh, mbikin dong festival mural atau Street Art gitu di Rembang, kayaknya banyak deh yang sukak gambar-gambar di tembok kota Rembang, kuy laaaahhh Cah Rembang 🙋


Hallo My Dear Blog..!!!

Jadi pada akhirnya benar-benar ada dimasa yang tadinya: susah cari waktu ngeblog, sampai ke: males bener ngeblog lagi 😞 Memang nggak ada kewajiban sih, tapi blog itu tempat pelampiasan aku kalo mau cerita-cerita, dari karya, sampai hal-hal remeh-temeh yang lagi disuka, ada rasa 'seneng' gitu kalo habis nulis blog. Jadi sampe punya perasaan 'malas nulis' itu sedihnya jadi dobel, gitu deh 😔

Sebelum pulang kampung kemarin cukup semangat mo nulis apa aja, tapi tenagaku pas puasa ternyata nggak sekuat yang aku pikir, terutama tenaga otakku bekerja 😛 Abis itu terus pulang kampung, sibuk sendiri sama family time nya, terus pulang kampung masih jet lag (haiyah ke Rembang ajaaah 😜), trus gedhabigan sendiri balik lagi megang kerjaan, trus balik kekesibukan awal lagi, ahaha, gak ada habisnya alesannya 😋😅

Buat pemanasan pertama mo cerita dulu pas mudik kemarin deh ya 🙋


Kalau udah sampe rumah Rembang biasanya lebih sering males keluar, dirumah aja kerjaannya, ngebayar waktu nggak ketemu lama sama Umi Upi. Ngobrol-ngobrol sambil enikmati teras atas yang akhirnya selesai dibangun, bisa liat laut sedikit dan menikmati angin asin laut nan semilir. Juga menikmati taman teras Umi dan Widya (Adek Iparku) yang juga sukak kaktus 😍


Tujuan yang pasti lainnya pasti Pantai, ternyata dideket rumah dibuka Pantai baru buat dikunjungi, blom selesai ditata rapi sih, tapi malah asik, pengunjungnya masih sepi, namanya Pantai Nyamplung. Pasirnya putih, garis pantainya nggak terlalu panjang, karena menyatu sama Pantai Karang Jahe. Jarak Pantai ke air lautnya agak pendek, jadi tempat berlindung angin pantainya nggak ada, ditakutnkan kalo kelamaan bisa masuk angin, haha, anginnya gede banget 😜 Disana main Buah Pandan Laut yang dijadiin bola sama Zio, main lari-larian dan cari kerang seperti biasanya 😊




Berikutnya tentu hunting makanan 😁 Kadang nggak harus makanan yang spesifik yang mewah dan mahal, buat sarapan aja aku rindu makan Nasi Uduk didepan TK Bayangkari yang cuma Rp. 3.000,- tapi wuenak. Sate Srepeh is the must, trus ke Pasar buat beli Iwak Nus dan dimasak sendiri bareng-bareng dibantuin Widya 😊 Dan bonusnya pas kepasar ketemu Gerobak Kue Leker kecintaan dari SD 😍 Kalo mau beli kue Leker Pisang ini lebih baik jangan diniatin, kalo pas pergi dan ngelewatin rutenya si Leker tinggal tengak-tengok aja, kalo pas beruntung dia akan ada didepan mata, hihi 😁




Dan yang paling nyenengin itu waktu ke Pasar ketemu Ibu-Ibu penjual olahan Ikan Mimi, dan ada Ikan Mimi & Mintuno nya beneran 😍 Akhirnya beli Urap Ndhog ( telur ) Mimi, Pepes Ndhog Rajungan, Bothok Rajungan dan Nasi Jagung, yang semuanya Rp. 2.000,- an sahaja kecuali Nasi Jagungnya Rp. 1.000,- malah, nyaaammmm 😉


Disele-sela mudik teryata ada deadline ngumpulin postingan karya kalo mau ikut audisi pameran bareng-bareng. Dari rumah memang udah sangu Kanvas bekas (punyanya itu doang 😅), pouch berisi benang sulam penuh warna-warni jarum dan gunting, walo akhirnya guntingnya disita di Bandara, ya iya lah si Cemprut kelupaan 😓 Tepat sebelom hari H baru digarap, idenya datang 5 menit sebelom dikerjain, inspirasinya dari nama sendiri aja, Aphrodite 😉 Sosoknya dari belakang aja, karena mbikin muka ntar nyusahin kalo dikejar deadline gini, haha 😜 Gak taunya ternyata makan 2 hari 1 malam non stop kepotong makan, mandi, sholat doaaaaaaang 😱 Sampe suami ngacir sendiri purik karena dicuekin 😛 Pake drama benang kuningnya abis pas sore-sore, begitu beli warnanyanya beda, padahal dan separo disulam, akhirnya dibongkar dan diulang dari awal yg warna kuningnya deh 😑



Alhamdulillah ya ternyata nggak masuk karyanya, haha, tapi seneng banget, kalo nggak gitu kan nggak berhasil bikin sulaman 1 kanvas penuh 🙋 Dan alhamdulillahnya lagi diingetin kalo berkarya ya berkarya, tapi inget istirahat, inget pemanasan, diatur waktunya, biar nyak sehari semalem tangannya dipakek nyulam, alhasil semua sendi tangan kanan pegel menuju ke sakit, dan baru sembuh sekarang ini, 2 bulan lamanyaaaaah 😓

Agenda utama (selain kangen-kangennan tentunya) sebenernya adalah mo ngemural tembok samping rumah. Sukaaaak banget sama hasilnya ( muji karya sendiri 😑🙏 ), warna-warnanya sukak, detailnya sukak, walopun ngawur temanya tapi sejauh ini, karya mural ini yang paling disuka  😍 (lha kamu nge mural tembok berapa kali doang Mpruuut 😅 ). Nanti detailnya di postingan sendiri yaaa 🙋




Begitulah awal dimulainya nulis blog lagi 😊 Senegnya itu kayak gini ini, seblom nulis udah ada kisi-kisi dikepala yang ditulis gini-gitu aja, begitu ngetik beneran tingkat kengelanturannya sungguh sangat luar biasa, bisa jadi puanjaaaaang nggak sesuai ama yg diniatin awalnya tadi 😛


InsyaAllah ya nanti repostase sedikit demi sedikit, nyeritaain karya-karya baru yang aku bkin sama Cemprut, juga diluar Cemprut, InsyaAllaaaah yaaaa 😅🙋


Thursday, August 3, 2017

Tabung Adopsi Agustus...!!!

Halo teman Cemprut, Agustus ini mau buka Tabung Adopsi, cara ikutannya seperti ini:
  1. Kirim email ke: cemprut@gmail.com dgn judul: Tabung Adopsi Agustus
  2. Isi email sebagai berikut:
  • Nama Plushie & Jumlah: (contoh) Snowiyati 1
  • Nama pemesan, Alamat lengkap & nomor telepon









Biaya Tabung Adopsi tiap Plushie Rp. 195.000,- blom termasuk ongkir.
Tinggi Menthis Plushie sekitar 29 cm, bahan dari Kain Katun, Dakron, Kancing, Kulit Sintetis.
Lama pembuatan 3-4 minggu. Info selanjutnya akan disampaikan dibalasan email nanti 👌😊

Tabung Adopsi Agustus dibatasi hanya sampai 25 plushie sahaja. Jadi segera ikutan Tabung Adopsi Agustus ini ya temans, ditunggu emailnya 🙋